Bio Farma Setop Produksi Vaksin Indovac, Ada Apa Nih?

ADVERTISEMENT

Bio Farma Setop Produksi Vaksin Indovac, Ada Apa Nih?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 24 Jan 2023 19:06 WIB
Vaksin IndoVac
Foto: YouTube Sekretariat Presiden
Jakarta -

Vaksin COVID-19 buatan dalam negeri IndoVac belum lama ini mendapatkan izin untuk digunakan. Namun, belum lama izin itu keluar kini produksi vaksin IndoVac justru dihentikan.

Hal itu diungkapkan langsung oleh Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir. Bio Farma sendiri menjadi pihak yang memproduksi vaksin buatan dalam negeri tersebut.

Penghentian produksi IndoVac menurutnya terjadi karena pihaknya masih menunggu kepastian berapa besaran volume penggunaan IndoVac yang akan digunakan pemerintah.

"Mengenai penghentian IndoVac itu karena kita menunggu kepastian di tahun 2023 berapa pemerintah butuh IndoVac," jelas Honesti dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR, Selasa (24/1/2023).

Menurutnya, ada potensi kadaluarsa yang sangat cepat setelah vaksin diproduksi. Makanya butuh kepastian berapa banyak kebutuhan vaksin dan kapan vaksin itu akan digunakan agar produksi yang dilakukan pas.

Di sisi lain, semua sarana produksi IndoVac sudah siap apabila sudah ada kepastian dari pemerintah kata Honesti. Malah pihaknya sudah siap dengan bahan baku vaksin untuk produksi 15 juta dosis berikutnya.

"Karena ketika produksi, itu expired (kadaluarsa) nggak akan lama. Jadi sebenarnya kita nggak hentikan selamanya, nggak begitu. Malah kami sudah ada bahan untuk 15 juta dosis," ungkap Honesti.

"Kita butuh kepastian pemerintah butuh kapan dan berapa maka kita lanjutkan lagi produksi," sebutnya.

Bahan bakunya sendiri, menurut Honesti, sifatnya masih bisa digunakan untuk berbagai jenis vaksin lainnya. Jadi apabila kebutuhan vaksin IndoVac tak banyak, bahan baku yang didapatkan dengan cara diimpor itu tidak akan terbuang percuma.

"Bahan baku yang kita impor cuma satu dan itu sudah nggak beli banyak juga kita. Kita yakin kemarin kita meeting dengan Kemenkes, vaksin IndoVac ini masih lanjut dipakai untuk booster remaja dan lansia. Jadi ada potensinya, tinggal masalah volumenya aja berapa," jelas Honesti.

"Kalaupun in case vaksin selesai masih ada bahan baku, nah bahan bakunya ini masih bisa digunakan ke vaksin yang lain," pungkasnya.

(hal/dna)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT