Follow detikFinance
Senin 23 Oct 2017, 22:31 WIB

Jokowi: 3 Kali Groundbreaking Rel KA di Sulsel Belum Jadi Juga

Muhammad Idris - detikFinance
Jokowi: 3 Kali Groundbreaking Rel KA di Sulsel Belum Jadi Juga Foto: Dikhy Sasra
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mewanti-wanti pejabat agar tak main-main dengan urusan proyek strategis. Jokowi bercerita, dirinya sampai harus 3 kali melakukan groundbreaking untuk memastikan proyek tidak jalan di tempat.

Hal tersebut diungkapkan Jokowi saat menutup Rembuk Nasional 2017 di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Senin (23/10/2017).

Dia berujar, proyek yang dimaksud adalah proyek kereta yang dilakukan groundbreaking sampai 3 kali yakni pembangunan rel kereta api di Sulawesi Selatan. Namun begitu, tetap saja proyek tersebut belum juga rampung.

"Hanya groundbreaking saja kalau satu meter ajak. Ada Jalur kereta api di groundbreaking 3 kali, saya mau ke sana ini sudah di groundbreaking 3 kali. Saya perintah Menhub, sudah kerjaan dulu, minimal 7 km saya datang, sudah 12 km saya datang. Sudah di-groundbreaking 3 kali, dibohongi (belum juga selesai)," ujar Jokowi sambil menunjukan gambar pembangunan rel kereta api di Sulawesi dengan raut muka kesal.

Saat itu, menurut Jokowi, dirinya tidak akan datang lagi mengecek proyek setelah groundbreaking. Namun, sebaliknya, dirinya ingin memastikan semua proyek berjalan mulus sehingga perlu dicek berkali-kali.

"Saya enggak mau dibohongi itu, negara ini negara besar, Sabang Merauke, (pejabat) mikirnya setelah groundbreaking (saya) enggak ke situ. Satu proyek bisa 4,6,8 kali (kunjungi). Ingin pastikan proyek ada progres jalan," ucapnya.

Jika dirnya intensi mengunjungi proyek, maka pastilah menteri dan pejabat di bawahnya akan memastikan proyek bisa berjalan maju sebelum dirinya tiba.

"Saya awasi benar, saya ikuti betul prosesnya, saya datang ke satu tempat bisa 4 sampai 6 kali. Kenapa? Karena dalam manajemen, kalau tidak ada pengawasan dan kontrol enggak jadi. Saya datang 2 kali, Pak Menteri datang 4 kali, Dirjen 8 kali. Iya dong, saya mau datang, pasti menterinya cek (dulu) sudah siap apa belum. Dirjennya tengak-tengok lebih banyak," tandas Jokowi.

Kegiatan blusukan ke satu lokasi proyek lebih dari sekali, bahkan dilakoni hingga ke ujung perbatasan negara. Termasuk saat peninjauannya ke pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN).

"Yang jauh pun misalnya PLBN Entikong itu jauh banget. Ke sana sudah 3 kali, waktu pertama pos lintas kok kayak bagusan kelurahan. Pak Menteri (PUPR) 2 minggu diruntuhkan saja. Saya minta pos lintas batas kita 3 kali lebih baik dari sana (negara tetangga)," pungkas Jokowi. (dna/dna)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed