Follow detikFinance
Kamis 08 Feb 2018, 15:55 WIB

PUPR: Sumber Air di Asmat Terbatas dan Kualitasnya Jelek

Trio Hamdani - detikFinance
PUPR: Sumber Air di Asmat Terbatas dan Kualitasnya Jelek Foto: wilpret
Jakarta - Warga di Kabupaten Asmat, Papua kekurangan air bersih karena infrastrukturnya kurang memadai. Padahal kebutuhan air bersih sangat berkaitan erat dengan kesehatan. Kini Asmat menjadi sorotan karena kondisi kesehatan warganya memprihatinkan.

Direktur Keterpaduan Infrastruktur Permukiman Kementerian PUPR, Dwityo Akoro Soeranto mencontohkan bagaimana terbatasnya infrastruktur air bersih di Asmat.

"Untuk air minum, sumber air di sana itu terbatas. Selain terbatas, kualitasnya juga jelek. Dulu dukungan yang pernah kita berikan, instalasi pengolahan air, walaupun kapasitasnya kecil, itu belum optimal. Misal kapasitas 10 liter hanya beroperasi 4 liter," katanya dalam konferensi pers di Kementerian PUPR, Jakarta Selatan, Kamis (8/2/2018).

Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Marga Kementerian PUPR Arie Setiadi Moerwanto melanjutkan, terkait hal tersebut. Kata dia, di sana pasokan airnya terbatas.

"Kita punya keterbatasan karena disana daerah rawa. Kedua, air sangat terbatas. Di sana sudah ada instalasi pengolahan air yang dibangun 2006. kondisi masih bagus, tapi ada problem dengan pompa in take," ujarnya.

Kata dia, di sana sebenarnya curah hujan cukup tinggi, mencapai 4.000 milimeter per tahun. Iklim kering di sana hanya terjadi 3 bulan, sisanya merupakan bulan-bulan yang intensitas hujannya cukup tinggi. Itu juga bisa dimanfaatkan untuk keperluan air bersih.

"Hanya ada satu tantangan, air hujan itu miskin mineral. Bagaimana supaya dia sehat," paparnya.

Dalam pemanfaatan air hujan ini juga masih muncul masalah lain karena wilayahnya dekat laut. Hal itu membuat kadar garam dalam air cukup tinggi sehingga jika bersentuhan dengan seng misalnya, akan menciptakan karat dan mengontaminasi air.

"Tantangannya, karena di sana daerah yang dekat laut maka kadar garam tinggi. Untuk itu atap-atapnya (atap rumah dari seng) kita akan cat khusus, yang tidak mengundang mercury," ujarnya.

Menyadari adanya kebutuhan air bersih ini, Kementerian PUPR juga berencana menyediakan instalasi pengolahan air yang baru. Pihaknya akan melakukan pengujian lebih lanjut terkait kelayakan air di sana untuk konsumsi.

"Akan dibangun IPA baru, untuk menambah, jadi ada air tawar, cuma karena ada gambutnya, coklat. Teman-teman menguji, kecuali warna, tapi memenuhi uji baku mutu," tambahnya. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed