Follow detikFinance
Jumat, 09 Feb 2018 07:58 WIB

MRT Jakarta, Transportasi Masa Depan Pemecah Macet Ibu Kota

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Foto: Dok. MRT Jakarta. Foto: Dok. MRT Jakarta.
Jakarta - Menuntaskan permasalahan kemacetan di Ibu Kota tak ubahnya seperti pungguk merindukan bulan alias menginginkan sesuatu hal yang tidak mungkin dapat terwujud. Hal ini bisa dilihat dari sejumlah kebijakan dan pembangunan yang telah ditempuh tak kunjung mereduksi angka kemacetan yang diinginkan.

Sebut saja pembangunan jalan layang, jalan tol, jalan layang non tol, masih belum mampu mengurangi kepadatan lalu lintas di Jakarta. Begitu pula dengan sejumlah aturan yang telah diterapkan, mulai dari menggunakan jalur khusus, sistem ganjil-genap, pelarangan motor, penertiban parkir, penertiban angkutan umum, pembebasan trotoar, mobil wajib memiliki garasi. Semua itu belum mampu mengurai kemacetan.

Pasalnya, pada saat yang sama, semua warga yang keluar dari rumah untuk pergi ke tempat kerja yang ada di Jakarta menggunakan kendaraan pribadi, baik itu motor atau mobil. Lantas, sesampainya di Jakarta, semuanya juga berbenturan dengan penduduk yang telah menetap di Jakarta dan melakukan hal yang sama, dengan segala macam keperluan yang ada.

Penggunaan transportasi massal pun diharapkan menjadi jawaban atas persoalan yang tak kunjung usai ini. Harapannya, sebagian besar masyarakat pengguna kendaraan pribadi bisa beralih menggunakan transportasi umum yang telah disediakan.

Kriteria transportasi umum yang diinginkan tentu saja bukan sembarang transportasi umum. Dengan mobilitas penduduk Jakarta yang serba cepat dan tinggi, diperlukan satu moda transportasi yang bisa mengantarkan penumpang dengan cepat, tanpa macet, bersih, nyaman, tertib dan teratur sehingga penumpang pun kini memiliki kepastian.

Harapan akan hal tersebut diyakini dibawa oleh transportasi mass rapid transit atau MRT yang akan membawa penumpang dalam jumlah banyak dengan pergerakan yang cepat. Mimpi tersebut kini semakin dekat dengan kenyataan seiring progres pembangunannya yang hanya menyisakan 10% pekerjaan lagi secara keseluruhan.

Meski baru dibangun sepanjang 16 km, atau rute yang cukup pendek di kota seluas Jakarta, namun jalur MRT tahap I yang membentang dari Lebak Bulus hingga Bundaran Hotel Indonesia (HI) diharapkan mampu memulai langkah nyata penuntasan kemacetan di Ibu Kota ke depan.

Saat ini seluruh jalur MRT sepanjang 16 km itu telah tersambung antara jalur layang hingga bawah tanah. Jalur layang membentang dari Lebak Bulus hingga Jalan Sisingamangaraja sepanjang 10 km, sedangkan jalur bawah tanah membentang dari Senayan hingga Bundaran HI sepanjang 6 km.

Dengan realisasi kerja secara keseluruhan yang telah mencapai 90,96% per akhir Januari 2018 lalu, detikFinance mencoba melihat secara langsung realisasi pengerjaan MRT di salah satu stasiun bawah tanahnya di Senayan. Stasiun Senayan merupakan stasiun bawah tanah pertama MRT Jakarta yang menjadi transisi dari jalur layang yang berakhir di Sisingamangaraja, dan kemudian terus turun ke bawah tanah menuju Stasiun Senayan.

Pantauan detikFinance di lokasi, Kamis (8/2/2018), bentuk Stasiun Senayan yang berada persis di bawah Jalan Sudirman tersebut telah kelihatan. Dengan dimensi ruangan lebar 30 meter dan panjang 200 meter, pekerjaan Stasiun Senayan kini telah memasuki tahap mechanical, electrical dan arsitectural.


Pekerjaan arsitektural Stasiun Senayan kini telah mencapai 97% sedangkan pekerjaan mechanical dan electrical-nya telah mencapai 99,4%. Di dalam stasiun, akan disediakan sejumlah fasilitas seperti mesin pembelian tiket, eskalator, hingga lift bagi penumpang difable.

Tak banyak pekerja yang mondar-mandir di stasiun ini, sehingga suasana pekerjaan pun tidak bising layaknya pekerjaan sebuah proyek yang sedang berlangsung. Pasalnya saat ini pekerjaan telah memasuki tahap penyelesaian akhir.

Para pekerja menggunakan sepeda, motor listrik hingga mobil listrik untuk mobilitasnya di bawah tanah karena tidak boleh ada bahan bakar di lokasi ini. Melihat terowongan yang membentang sepanjang 6 km dari Senayan hingga Bundaran HI rasanya tak sabar untuk menjajal kereta yang akan mulai beroperasi pada Maret 2019 mendatang ini.

Di dalam terowongan telah terbentang juga besi rel yang akan dipasang dengan bantalan rel sebentar lagi. Di sisi kiri terowongan ini ada jalur maintenance atau emergency yang bisa digunakan untun keadaan darurat atau evakuasi.

Pekerjaan terowongan kini sudah selesai 100% dan tinggal menunggu penyelesaian pemasangan rel yang kini telah mencapai Dukuh Atas. Terowongan ini terbuat dari beton yang diproduksi oleh Wika Beton dan konstruksinya diyakini bisa tahan hingga 100 tahun lamanya.

Pemasangan rel sendiri akan selesai pada awal bulan depan. Pemasangan rel dikebut karena satu trainset kereta pertama bakal tiba dari Jepang dan akan segera diletakkan di atas rel yang telah terpasang.

Nantinya akan ada total 16 trainset yang dimiliki MRT Jakarta, di mana 14 di antaranya akan dioperasikan sedangkan 2 sisanya sebagai cadangan. Satu trainset kereta memiliki 6 rangkaian dan bisa membawa sekitar 54 penumpang setiap satu kereta.


Di kereta paling depan dan belakang kapasitasnya lebih sedikit karena ada ruang masinis. Dengan kapasitas per kereta akan mampu menampung 54 orang dalam kondisi semua penumpang duduk (tidak ada yang berdiri), maka akan ada sekitar 300-an orang yang bisa diangkut dalam satu rangkaian.

Lama waktu tunggu atau headway nya pun hanya 5 menit saat peakhour, sehingga tak perlu takut untuk ketinggalan kereta. Terlebih jarak antar stasiun yang cukup pendek. Jarak tempuh Lebak Bulus hingga Bundaran HI pun dipastikan bisa tembus hanya dalam waktu 30 menit saja.

Uji coba operasional (trial run) rangkaian kereta MRT Jakarta di jalur koridor 1 selatan-utara sendiri rencananya akan dimulai pada Desember 2018, sehingga pada Maret 2019 kereta sudah dapat dioperasikan untuk umum.

Menariknya menggunakan MRT adalah model transportasinya yang akan terintegrasi dengan setiap kawasan di sekitar stasiun perhentiannya atau dikenal dengan istilah transit oriented development (TOD). Ini juga yang akan menjadi bisnis perusahaan MRT Jakarta selain layanan transportasi dan area komersial.

MRT Jakarta sendiri akan kembali melakukan survei ridership terbaru tahun ini untuk menghitung biaya perjalanan yang akan dikenakan untuk menjajal kereta ini. Survei terakhir di tahun 2013, harga tiket diperkirakan sekitar Rp 20 ribu (belum mendapat subsidi dari Pemprov DKI Jakarta).


Pembangunan MRT Jakarta sendiri telah mengorbankan kemacetan lantaran ada pekerjaan konstruksi yang dilakukan di tengah kepadatan lalu lintas. Namun pengorbanan tersebut diharapkan sebanding dengan hasil yang diharapkan nanti.

Pasalnya moda transportasi ini telah diidamkan sejak tahun 1980. Ada lebih dari 25 studi subjek umum dan khusus yang telah dilakukan terkait dengan kemungkinan sistem Mass Rapid Transit (MRT) di Jakarta. Salah satu alasan utama yang menunda penanggulangan masalah ini adalah krisis ekonomi dan politik 1997-1999.

Pengerjaan pada desain dasar untuk tahap pertama dari proyek ini dimulai pada akhir 2010. Namun proses tender baru berlangsung pada akhir 2012, ketika gubernur baru Jakarta saat itu, Joko Widodo (Jokowi) ingin meninjau kembali proyek MRT Jakarta.

Di tahun 2013, Jokowi akhirnya mengumumkan bahwa proyek ini akan dilanjutkan dan terdaftar sebagai salah satu proyek prioritas dalam anggaran kota Jakarta tahun 2013. Groundbreaking MRT Jakarta kemudian dilakukan pada bulan Oktober 2013. Dalam kurun waktu kurang dari 5 tahun ini, pekerjaan kini tinggal menyisakan 10% lagi untuk bisa beroperasi di Maret 2019. (eds/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed