Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 11 Jan 2019 15:18 WIB

Ada Potensi Pariwisata, Alasan KAI Hidupkan Rel ke Pangandaran

Puti Aini Yasmin - detikFinance
Foto: Dok. KAI Foto: Dok. KAI
Jakarta - PT Kereta Api Indonesia (KAI) akhirnya menyambung jalur kereta api (KA) Jakarta-Pangandaran. Hal itu dikarenakan adanya potensi pariwisata yang besar.

Menurut Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro di daerah Jawa Barat terdapat banyak jalur kereta yang saat ini tidak dioperasikan atau mati. Dari situ, muncul wacana untuk menghidupkan kembali atau reaktivasi jalur kereta termasuk ke Pangandaran.

Ia menilai, reaktivasi jalur kereta tersebut akan meningkatkan potensi daerah. Sebab, Jawa Barat memiliki potensi pariwisata alam yang besar bila dikembangkan.

"Alasan utamanya yaitu di Jawa Barat banyak jalur trek zaman dulu yang tadinya beroperasi dan sekarang jadi jalur mati termasuk stasiunnya. Sekarang bahkan, potensi Jawa Barat ini luar biasa, termasuk masyarakat dan alamnya," kata dia dalam wawancara eksklusif bersama detikFinance belum lama ini.


"Seperti, Garut itu kerajinan kulit terkenal. Kemudian hasil susu, kambing, tak lupa dodol itu kalau bisa dengan mudahnya diangkut dari Garut-Bandung-Jakarta itu kan luar biasa," sambung dia.

Selain itu, kata Edi, potensi pariwisata di daerah tersebut juga dinilai besar. Sebab, terdapat pemandangan serta ikon bersejarah seperti terowongan yang dibangun di zaman Belanda.

"Satu lagi, menuju ke Pangandaran itu luar biasa, itu cantik sekali pemandangannya dan jalur kereta api itu juga bisa dinikmati sebagai fasilitas pariwisata," paparnya.

"Menuju Pangandaran ada 4 terowongan, yang mana salah satu terowongan terpanjang di Indonesia terowongan Wilhelmina itu 1 km lebih. Itu menambah indah pemandangan kalau mau dharma wisata," ungkap dia.


Sementara itu, PT KAI meluncurkan KA Pangandaran pada 2 Januari 2018. KA tersebut memiliki relasi Stasiun Gambir hingga Stasiun Bandar.


Simak juga video 'Wawancara Eksklusif Dirut KAI: Menghidupkan Rel Mati':

[Gambas:Video 20detik]


Ada Potensi Pariwisata, Alasan KAI Hidupkan Rel ke Pangandaran
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed