Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 17 Jun 2019 18:35 WIB

12 Orang Tewas di Tol Cipali, Ini Imbauan BPJT untuk Operator

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Macet di Tol Cipali (@LintasMarga) Foto: Macet di Tol Cipali (@LintasMarga)
Jakarta - Kecelakaan maut kembali terjadi di tol Cikopo-Palimanan (Cipali). Hari ini, Senin (17/6/2019) sekitar pukul 01.00 WIB kecelakaan terjadi di km 150+900 jalur B arah Jakarta yang melibatkan 4 kendaraan menelan korban tewas hingga 12 orang. Tak seperti kecelakaan pada umumnya, kejadian yang terjadi pada Senin dini hari tadi itu disebut berawal dari pencobaan pembunuhan sopir bus oleh salah seorang penumpang.

Sejak awal beroperasi pada 13 Juni 2015 lalu, tol Cipali sudah menelan banyak korban. Bahkan, baru sebulan beroperasi sudah ada 53 kecelakaan di Tol Cipali, di mana 11 korban di antaranya meninggal dunia.

Menanggapi hal tersebut, Badan Pengelola Jalan Tol (BPJT) memberi imbauan pada operator jalan tol.

"Kita akan buat instruksi kepada BUJT (Badan Usaha Jalan Tol) tentang standar infrastruktur tol yang berkeselamatan sesuai yang diterbitkan Bina Marga. Kita juga melakukan safety audit untuk penambahan fasilitas yang dapat mengurangi fatalitas," ungkap Kepala BPJT Danang Parikesit kepada detikFinance, Senin (17/6/2019).

Meski begitu, Danang menegaskan bahwa infrastruktur bukan lah penyebab adanya kecelakaan di Tol Cipali pagi tadi. Melainkan, infrastruktur justru dibangun untuk membantu mengurangi kecelakaan.

"Infrastruktur bukan penyebabnya, yang kita lakukan justru infrastruktur harus mampu mengurangi fatalitasnya," tegas Danang.



Danang mengatakan, pihaknya akan menambah fasilitas infrastruktur untuk meningkatkan keamanan dalam berkendara di jalan tol. Di antaranya adalah besi pembatas jalan, rambu-rambu, marka jalan, dan juga lampu penerangan.

"Kalau BPJT, kami fokus pada perbaikan infrastruktur tol-nya sehingga jumlah korban, khususnya yang meninggal dunia bisa kita tekan. Beberapa strategi perbaikan geometri tol, perlengkapan jalan seperti guardrail (pembatas jalan), rambu, marka, akan jadi fokus kita untuk dilaksanakan operator tol," jelasnya.

"Penambahan dan perbaikan jenis guardrail. Median yang lebih baik. Perlampuan kalau malam hari," tambahnya.

Oleh karena itu, Danang mengatakan bahwa pihaknya dengan Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) akan melakukan pertemuan dengan para ahli di bidang keselamatan dari sejumlah perguruan tinggi. Pertemuan tersebut diagendakan pada hari Rabu, (19/6/2019).

"Rabu kita akan bahas dengan KNKT dan para expert perguruan tinggi di bidang safety," katanya.

(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed