Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 11 Des 2019 11:09 WIB

Laporan dari Tokyo

Orang Jepang Nggak Suka Naik Mobil, Kenapa Ya?

Johanes Randy Prakoso - detikFinance
Foto: Johanes Randy Prakoso Foto: Johanes Randy Prakoso
Tokyo - DKI Jakarta masih berkutat mengurai kemacetan lalu lintas jalanannya. Namun, Jepang punya cara jitu untuk menangani hal tersebut, yakni dengan 'memaksa' warganya naik transportasi umum.

Berkebalikan dengan masyarakat Jakarta yang masih banyak yang memakai mobil pribadi atau motor, masyarakat Tokyo jauh lebih banyak yang menggunakan moda transportasi massal seperti kereta.

Berdasarkan data dari Pemerintah Jepang tahun 2013, sekitar 93,5% warga Jepang diketahui menggunakan moda transportasi kereta untuk bepergian. Moda transportasi lan seperti bus, motor, dan lainnya hanya dipakai oleh sekitar 6,5% warga Jepang. Kontras dengan kondisi transportasi di Jakarta.

Hal itu pun tak terlepas dari peran serta pemerintah Jepang dalam mendukung keberhasilan tersebut. Kisah keberhasilan itu pun dituturkan oleh Hideaki Tanaka, seorang ahli dari Japan International Cooperation Agency (JICA) saat ditemui di Tokyo, Selasa (10/12/2019).

"Fungsi kereta di Tokyo besar sekali, karena penumpangnya banyak sekali. 50-48% orang di Tokyo menggunakan kereta api," ujar Tanaka.



Tanaka bilang, sebenarnya Jakarta dan Jepang memiliki karakteristik demografi penduduk yang mirip. Kepadatan penduduk di Tokyo adalah 15 ribu per km2.

Bedanya, biaya tarif keseluruhan per hari bagi pengguna mobil di Tokyo cukup mahal. Tak mengapa, banyak masyarakat yang lebih menggunakan moda transportasi kereta.

"Punya mobil di Tokyo mahal, parkir pulang pergi mahal. Sekitar 7-8 ribu yen per hari (Rp 900-1 jutaan), per jam 800 yen (Rp 100 ribuan)," ujar Tanaka.

Biaya parkir di Tokyo yang cukup mahal membuat masyarakat Tokyo malas menggunakan mobil. Belum lagi biaya pajak mobil yang cukup mahal, makin membuat masyarakat beralih ke moda transportasi kereta.

"Beban biaya keseluruhan, pajak mobil mahal lalu parkir. Harga mobil lebih murah dari Jakarta," terang Tanaka.



Hanya di atas segala hal, masyarakat Jepang lebih suka naik kereta terkait soal waktu. Ketepatan kereta di Jepang sudah teruji, tapi lain halnya apabila naik mobil dan moda transportasi lain yang tidak terukur waktunya.

"Mobil itu sulit untuk estimasi waktu," ujar Tanaka.

Masyarakat Jepang memang sangat menghargai ketepatan waktu di atas segala-galanya. Kebijakan Pemerintah Jepang serta kesadaran masyarakatnya jadi kombinasi untuk mengatasi kemacetan di Tokyo.

Orang Jepang Nggak Suka Naik Mobil, Kenapa Ya?


Simak Video "Begini Desain MRT Jawa Timur yang Dipamerkan Khofifah"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com