Tol Cimanggis-Cibitung Seksi 1 Mulai Berbayar

Soraya Novika - detikFinance
Senin, 30 Nov 2020 10:14 WIB
Kementerian PUPR targetkan sejumlah tol di Jabodatebek bisa diresmikan dan beroperasi antara November-Desember 2020. Salah satunya adalah Tol Cimanggis-Cibitung
Foto: ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah

Untuk diketahui, jalan tol Cimanggis-Cibitung terdiri dari 2 Seksi. Bila ditotal panjang tol ini bisa mencapai 26,2 kilometer terdiri dari Seksi I segmen Junction Cimanggis-On/Off Ramp Jatikarya sepanjang 2,8 kilometer dan Seksi II segmen On/Off Ramp Jatikarya-Junction Cibitung sepanjang 23,4 kilometer.

Ruas tol ini bagian dari 6 ruas Jalan Tol Jakarta Outer Ring Road (JORR II). Keenam jalan bebas hambatan yang merupakan bagian dari Tol JORR II yakni, Tol Cengkareng-Batu Ceper-Kunciran sepanjang 14,2 kilometer, Kunciran-Serpong sepanjang 11,4 kilometer, dan Serpong-Cinere sepanjang 10,1 kilometer.

Kemudian, Cinere-Jagorawi sepanjang 14,6 kilometer, Cimanggis-Cibitung sepanjang 26,2 kilometer, serta Cibitung-Cilincing sepanjang 34 kilometer. Ruas tol tersebut akan terhubung langsung dengan Ruas Tol Jagorawi, seiring dengan dioperasikannya Gerbang Tol (GT) Cimanggis 4 dan 5.

GT Cimanggis 4 diperuntukkan bagi pengguna jalan dari arah Jatikarya, Cibubur, Transyogi menuju Jakarta, sedangkan GT Cimanggis 5 diperuntukkan bagi pengguna jalan dari arah Jakarta menuju Jatikarya, Cibubur, Transyogi.

Pengoperasian GT ini diharapkan dapat menjadi alternatif titik transaksi dan mengantisipasi kepadatan Jalan Alternatif Cibubur bagi pengguna jalan yang berasal atau menuju Cibubur, Transyogi, Cileungsi. GT Cimanggis 4 sendiri memiliki total 4 gardu operasi yang terdiri dari 2 gardu single untuk golongan 1 non bus dan 2 gardu multi untuk golongan bus dan truk.

Sedangkan, GT Cimanggis 5 memiliki total 5 gardu operasi yang terdiri dari 3 gardu single untuk golongan 1 non bus dan 2 gardu multi untuk golongan bus dan truk.

Untuk konstruksinya, tol ini dilaksanakan oleh PT Cimanggis Cibitung Tollways melalui kerja sama kepemilikan saham antara PT Waskita Tollroad, PT Bakrie Toll Indonesia, dan PT Bakrie and Brothers dengan total investasi Rp 10,6 triliun.

Halaman

(eds/eds)