Proyek Tol Yogyakarta-Bawen 'Makan' Lahan Nyaris 50 Hektar

Jauh Hari Wawan - detikFinance
Selasa, 19 Jan 2021 16:30 WIB
Proses pemasangan patok jalan tol Yogyakarta-Bawen
Foto: Dok. Humas Pemkab Sleman
Sleman -

Patok trase jalan tol Yogyakarta-Bawen mulai dipasang. Pemasangan patok jalan tol sepanjang 8,25 kilometer di awali di Desa Banyurejo dengan lokasi Selokan Mataram yang berada di selatan SMP Negeri 2 Tempel.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang (Dispertaru) DIY Krido Suprayitno menjelaskan bahwa lokasi jalan tol Yogyakarta-Bawen melintasi 3 Kapanewon yaitu Mlati, Tempel dan Seyegan yang meliputi 7 Kaluruhan dan 28 padukuhan.

"Wilayah Kapanewon Tempel meliputi Kalurahan Banyurejo, Tambakrejo dan Sumberrejo. Kapanewon Seyegan meliputi Kalurahan Margokaton, Margodadi dan Margomulyo. Sedangkan untuk Kapanewon Mlati melintasi Kalurahan Tirtoadi," kata Krido di sela-sela proses pemasangan patok di Tempel, Selasa (19/1/2021).

Ia menjelaskan untuk proyek tol Yogyakarta-Bawen membutuhkan kurang lebih 49,6 hektar lahan. Targetnya, pemasangan patok selesai dalam dua bulan.

"Jumlah bidang terdampak kurang lebih 915 bidang dengan luas mencapai 49,6 hektar dan panjang 8,25 kilometer," bebernya.

Dalam kesempatan itu, Bupati Sleman Sri Purnomo menjelaskan rencana pembangunan jalan tol di Daerah Istimewa Yogyakarta menjadi perhatian utama terkait dengan Proyek Strategis Nasional yang bertujuan untuk kelancaran akses antar wilayah serta mewujudkan pemerataan pembangunan dalam pengembangan wilayah.

"Sebagian besar pembangunan Jalan Tol di Daerah Istimewa Yogyakarta ini melalui wilayah Kabupaten Sleman sehingga akan memiliki dampak dan manfaat yang cukup besar bagi pembangunan wilayah dan sangat berpengaruh pada struktur keruangan wilayah Kabupaten Sleman," kata Sri.

Menurutnya, Pemerintah Kabupaten Sleman telah menerbitkan Peraturan Daerah Kabupaten Sleman Nomor 12 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2011-2031 yang telah mengamanatkan pembangunan Jalan Tol yang terdiri dari 2 ruas yaitu Yogyakarta-Bawen dan Yogyakarta-Solo.

"Kami berharap proses pembangunan jalan tol ini akan semakin lancar ke depannya tanpa hambatan dan halangan suatu apapun, sehingga manfaatnya dapat segera dirasakan oleh masyarakat," ucapnya.

Sementara itu Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X menyampaikan bahwa trase jalan tol ini terbagi menjadi enam seksi yang menyatukan kawasan Yogayakarta, Solo dan Semarang (Joglosemar).

"Dengan adanya infrastruktur jalan tol ini jelas akan mempermudah konektivitas. Mengurangi biaya transaksi dan meningkatkan pendapatan masyarakat sekaligus mengurangi kesenjangan pendapatan antar wilayah," kata Sri Sultan.

(hns/hns)