3 Fakta Rencana RI Bangun Kereta Tanpa Rel

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Rabu, 28 Apr 2021 18:00 WIB
Presiden Korea Utara Kim Jong Un baru saja menjajal kereta tanpa rel atau yang disebut dengan trem di Korea Utara. China sudah punya sebelumnya.
Ilustrasi/Foto: Istimewa/Inhabitat
Jakarta -

Trem otonom alias Autonomous Rail Transit/ART di Indonesia segera dibangun di Indonesia. Hal ini ditandai dengan rencana Kementerian Perhubungan untuk segera membuat regulasi untuk moda transportasi kereta tanpa rel ini.

Dikutip dari keterangan Kementerian Perhubungan, trem otonom merupakan salah satu inovasi moda transportasi publik yang menggabungkan karakteristik kereta massal ringan atau LRT dengan bus.

Moda transportasi ini berbentuk seperti kereta LRT tapi tidak beroperasi di atas rel, melainkan di jalan dengan menggunakan ban yang dipandu oleh lintasan yang disebut sebagai virtual track.

Berikut ini 3 fakta rencana pembangunan kereta tanpa rel di Indonesia:

1. Mau Buat Regulasinya

Kementerian Perhubungan akan segera membuat aturan mengenai kereta tanpa rel di Indonesia. Saat ini dua perguruan tinggi negeri, yaitu ITB dan UGM sudah digandeng dalam rangka menyusun naskah akademik penyiapan regulasi transportasi kereta tanpa rel tersebut.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan regulasi penerapan trem otonom ini perlu disiapkan dalam rangka mendukung implementasi penggunaan angkutan massal berbasis listrik di Indonesia.

"Ini merupakan bentuk komitmen kami dalam rangka mengupayakan kehadiran transportasi publik yang ramah lingkungan dan hemat energi, serta menjadikannya sebagai kebutuhan massal masyarakat Indonesia," ujar Budi Karya dalam keterangannya, dikutip Rabu (28/4/2021).

Selanjutnya
Halaman
1 2