Trem Belanda-Situs Purbakala, Ini 'Harta Karun' di Proyek Infrastruktur RI

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 07 Sep 2021 05:30 WIB
Sejumlah artefak ditemukan di area pembangunan MRT Jakarta Fase 2A. Beragam benda bersejarah itu diperkirakan berasal dari abad 18-20 Masehi. Ini penampakannya.
Penampakan Artefak Kuno yang Ditemukan dari Konstruksi MRT Jakarta/Foto: Rifkianto Nugroho

Fetty menjelaskan relief itu sebenarnya sudah ada sejak gedung Sarinah diresmikan pertama kali oleh Soekarno di tahun 1960-an. Saat itu relief tersebut ditempatkan secara terbuka.

Dia menegaskan, relief itu bukan penemuan baru. Pihak manajemen Sarinah pun sebenarnya tahu adanya relief tersebut di dalam gedung.

Hanya saja, pada saat gedung direnovasi dan mengubah layout, relief itu ditutup karena tidak sesuai dengan layout saat ini, sehingga keberadaan relief tersebut sudah lama tidak diketahui oleh masyarakat luas. Setelah Sarinah selesai dipugar, baru lah relief ini bakal dipamerkan lagi.

Bahkan, bukan hanya relief. Ada beberapa benda bersejarah yang akan menjadi ikon Sarinah. Fetty menerangkan salah satu konsep Sarinah nantinya sebagai pusat perbelanjaan yang mempertahankan cagar budaya.

Selain relief ada eskalator pertama di Indonesia akan kembali dioperasikan di Sarinah. Eskalator itu dianggap bersejarah sehingga masuk dalam daftar icon Sarinah nantinya. Ada juga tangga yang dulu menuju Hard Rock Cafe dan kolam pantul yang juga akan masuk dalam ikon bersejarah Sarinah.

3. Situs Purbakala di Proyek Tol Pandaan-Malang

Harta karun lainnya ditemukan juga di proyek jalan tol. Tepatnya di proyek jalan Tol Pandaan-Malang Jawa Timur.

Situs purbakala ini ditemukan tepat di Dusun Sekaran, Desa Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang atau KM 37-700 ruas tol Pandaan-Malang. Temuan ini muncul pada bulan Maret 2019 silam saat pekerjaan jalan tol sedang dilakukan.

Temuan yang dinamai Situs Sekaran ini bentuknya seperti susunan batu bata kuno. di sekitar lokasi juga banyak ditemukan benda-benda cagar budaya lain. Di antaranya, uang gobog, beberapa barang berlapis emas, kaca benggala, dan benda kuno lainnya.

Sejak ditemukan, ekskavasi langsung dilakukan oleh tim arkeologi dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur. Ditengarai situs ini merupakan bentuk dari sebuah desa kuno purbakala pra-Majapahit.

Kepala tim arkeolog BPCB Jawa Timur Wicaksono Dwi Nugroho menyampaikan, penggalian menemukan susunan batu bata yang terpisah. Hal ini menunjukkan bahwa situs Sekaran bukan dalam satu bangunan utuh. Melainkan struktur bangunan yang terpisah-pisah dalam satu kawasan desa kuno.

"Kami menemukan tatanan batu bata yang tidak menyatu dalam satu tempat. Ada tatanan yang kami yakini sebagai pondasi bangunan. Untuk sementara bisa diperkirakan situs ini tanda kutip sebuah desa kuno pra-Majapahit," ungkap Wicaksono ditemui di lokasi, Sabtu (16/3/2019).


(hal/ara)