Sri Mulyani Blak-blakan ke DPR Suntik Kereta Cepat JKT-BDG Rp 4,3 T

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 08 Nov 2021 14:37 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani (tengah) bersama Ketua Banggar DPR MH Said Abdullah (kedua kanan) beserta para Wakil Ketua Muhidin Mohamad Said (kedua kiri) dan Edhie Baskoro Yudoyono (kanan)dan anggota Eko Hendro Purnomo melambaikan tangan saat penandatanganan persetujuan RUU APBN 2022 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (28/9/2020). Dalam rapat tersebut Badan Anggaran DPR menyetujui pembahasan RUU APBN 2022 untuk dilanjutkan ke pembicaraan tingkat II. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc.
Sri Mulyani Blak-blakan ke DPR Suntik Kereta Cepat JKT-BDG Rp 4,3 T
Jakarta -

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati membeberkan langkah pemerintah yang menyuntikkan penyertaan modal negara (PMN) untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung (KCJB) sebesar Rp 4,3 triliun.

Bendahara negara itu menjelaskan, suntikan modal tersebut disalurkan melalui PT Kereta Api Indonesia (KAI) Persero, bersumber dari Saldo Anggaran Lebih (SAL) yang totalnya Rp 20,1 triliun yang dikucurkan untuk tiga entitas termasuk KAI.

"Untuk kereta cepat Jakarta-Bandung, kebutuhan untuk memenuhi base ekuitas sebesar Rp 4,3 triliun," kata Sri Mulyani dalam rapat kerja dengan Komisi XI DPR RI, Senin (8/11/2021).

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menjelaskan kepada Dewan mengenai latarbelakang pemerintah mengucurkan PMN untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, yang semula konsepnya business to business (B2B) kini ada campur tangan pendanaan dari APBN.

"Ini proyek KCJB yang tadinya business to business, dimana BUMN yang seharusnya memenuhi kewajiban namun karena PT Kereta Api mengalami pukulan dari situasi COVID, jumlah penumpang merosot tajam maka kemampuan BUMN untuk memenuhi ekuitas awal dari kereta cepat tidak bisa dipenuhi oleh mereka," jelasnya.

Oleh karena itu, pemerintah menyuntikkan dana sebesar Rp 4,3 triliun kepada PT KAI untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

"Sehingga pemerintah memasukkan Rp 4,3 triliun di dalam Kereta Api Indonesia di dalam rangka untuk memenuhi base ekuitas awal dari penyelesaian kereta cepat Jakarta-Bandung," tambahnya.

Simak video 'Kereta Cepat Jakarta-Bandung yang Tak Sampai ke Pusat Bandung':

[Gambas:Video 20detik]



(toy/fdl)