ADVERTISEMENT

Terungkap Fakta Baru di Kasus Lapindo yang 17 Tahun Nggak Kelar-kelar

Aulia Damayanti - detikFinance
Rabu, 21 Sep 2022 11:15 WIB
Tangkapan layar terkait video semburan lumpur mirip Lapindo. Fenomena semburan lumpur itu diduga terjadi di Desa Napan, Kecamatan Bikomi Utara, Kabupaten Timor Tengah Utara, NTT.
Foto: Tangkapan layar Twitter @gustibrewon

Hal yang harus digarisbawahi itu adalah kalimat "pelunasan oleh perusahaan tersebut dilakukan oleh perusahaan yang bertanggung jawab untuk itu," ujar Zainal.

"Keputusan MK 2013 junto 2015 juga, bahwa disitu memang diarahkan negara menjamin dan memastikan pelunasan ganti kerugian sebagaimana mestinya kepada masyarakat oleh perusahaan yang bertanggung jawab untuk itu. Amar di situ tidak putus sampai di situ, pelunasan oleh perusahaan tersebut dilakukan oleh perusahaan yang bertanggung jawab untuk itu," jelasnya.

Kemudian, dia juga mengungkap fakta baru yang menurutnya belum diungkap ke publik. Fakta itu merupakan hasil audit dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

"Setelah diaudit dari BPKP, ditemukan dua fakta yang sebelumnya mungkin belum pernah terungkap. Di perjanjian nomer 4 dan 5, intinya di situ adalah para pihak yang bersepakat, apabila pihak Minarak (PT Minarak Lapindo Jaya) tidak bisa melunasi, maka 30% uang muka yang sudah diberikan itu tidak boleh ditarik dan sertifikat yang disimpan di safety box itu diambil oleh pihak yang memiliki tanah," ungkapnya.

Diakui juga, saat ini Kementerian PUPR-lah yang memegang atau melaksanakan tugas Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS) yang tugasnya untuk menangani upaya penanggulangan semburan lumpur Lapindo di Sidoarjo. Zainal meyakinkan bahwa tugas itu yang saat ini di tangan PUPR sesuai yang telah ditugaskan.

"Kami memberikan keyakinan bahwa negara memang harus memberi pelayanan yang lebih baik. Kekuasan negara sebagaimana disebutkan dalam keputusan MK, seharusnya tetap menggunakan kekuasaan negara dalam pengertian trias politic," jelasnya.

Zainal juga mengatakan pihaknya pada 2020 silam sudah berkomunikasi dengan Kementerian Keuangan berkaitan dengan jaminan untuk korban Lapindo jika nantinya ada putusan bhawa para pengusaha dan korban diberikan ganti rugi dari APBN.

"Kami internal pemerintah tidak berhenti untuk itu, jika keputusan berubah. Kami pada 2020 sudah melakukan komunikasi dengan Kementerian Keuangan seandainya dibayarkan pemerintah sudah mengajukannya. Itu informasi yang bisa kami sampaikan insyaallah karena gak mungkin kita menyengsarakan, itu sudah ada hasil audit BPKP," tutupnya.


(ada/dna)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT