Follow detikFinance Follow Linkedin
Minggu, 09 Feb 2020 10:05 WIB

Terpopuler Sepekan

Mau Kerja Digaji Yen? Jepang Lagi Kekurangan Tenaga Kerja Nih

Trio Hamdani - detikFinance
jepang Foto: Syanti Mustika/detikcom
Jakarta -

Ada kabar gembira untuk angkatan kerja Indonesia yang sedang membutuhkan pekerjaan. Pasalnya Indonesia berpeluang memasok 70.000 tenaga kerja ke Jepang yang sedang defisit tenaga kerja.

Hal itu diungkapkan Kuasa Usaha Ad Interim Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Jepang Tri Purnajaya. Menurut Tri, Jepang defisit 345 ribu tenaga kerja pada 14 sektor, mulai dari pertanian, makanan, hingga manufaktur. Indonesia menargetkan bisa mengisi porsi 70.000 tenaga kerja.

"Tapi itu juga harus punya persyaratan orang dengan kemampuan khusus. 345 ribu tenaga kerja (yang tersedia), itu bersaing dengan negara lain untuk diisi 5 tahun ke depan," ucap Tri saat di kantor KBRI Indonesia untuk Jepang di Tokyo, Rabu (5/2/2020).

Meski ada peluang kerja di negeri berjuluk Matahari Terbit itu, tak mudah bagi warga negara Indonesia untuk bisa bekerja di Jepang. Sebab, perlu keterampilan yang mumpuni termasuk menguasai bahasa Jepang.

"Kalau 70 ribu, skill ada tapi nggak satisfied bagaimana? Jadi harus ada sertifikat, terus kursus bahasa. (Istilahnya) bukan hanya ngelas sepeda saja, (tapi) harus punya kemampuan bahasa juga," ucapnya.

Tri mengatakan pemerintah Indonesia serius mengejar peluang itu, baik itu di era Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Hanif Dhakiri, maupun Menaker saat ini Ida Fauziyah, yang sudah mengunjungi Jepang untuk mempromosikan tenaga kerja Indonesia.

"Pemerintah kerja keras memformulasikan, menciptakan platform supaya ada flow lebih lancar karena harus bangun informasi database. Indonesia juga harus memetakan terhadap skil yang kita punya, yang punya kemauan dan punya bahasa. Skill cocok, tapi nggak bisa bahasa Jepang ya sama saja. Bahasa itu penting. Itu tantangan kita bukan hanya untuk skill," kata dia.

Tri menambahkan peluang untuk tenaga kerja Indonesia di Jepang sendiri terbuka. Selain karena defisit, tenaga kerja Indonesia terbilang lebih murah ketimbang China.

"Buat Jepang, Indonesia itu strategis. Selain tenaga kerja banyak yang muda dan produktif, kita punya tenaga kerja murah, lebih murah dibanding China. Saingan kita Vietnam. Kemudian bagi Indonesia, keuntungannya bayaran di sini tinggi dan nyaman kerja di sini. Perusahaan Jepang perhatiannya cukup besar," tuturnya.



Simak Video "NASA Buka Lowongan Astronaut, Intip Persyaratannya!"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com