Marak Sentimen Negatif, IHSG Bakal Bergerak Terbatas

ADVERTISEMENT

Market Research

Marak Sentimen Negatif, IHSG Bakal Bergerak Terbatas

Tim detikcom - detikFinance
Jumat, 15 Jul 2022 08:46 WIB
Pengunjung berada di sekitar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) Jakarta, Kamis (13/2). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini pukul 12.00 menurun-0,67% ke posisi 5,873,30. Pergerakan IHSG ini masih dipengaruhi oleh sentimen atas ketakutan pasar akan penyebaran wabah virus corona.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Artha Sekuritas

Kemarin IHSG ditutup menguat. IHSG ditutup di level 6,690.08 (+0.73%). IHSG ditutup menguat didukung aksi bargain hunting setelah pelemahan hari sebelumnya mencapai level jenuh jual. Di sisi lain, pergerakan masih dibayangi banyak sentimen negative terutama dari inflasi dan ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih tinggi.

Bursa Amerika Serikat ditutup Bercampur. Dow Jones ditutup 30,630,17 (-0.46%), NASDAQ ditutup 11,251.18 (+0.03%), S&P 500 ditutup 3,790.38 (-0.30%). Wall Street ditutup bercampur dengan pergerakan cenderung melemah setelah investor mencerna hasil kuartalan yang mengecewakan dari dua bank besar Amerika Serikat (AS) dan data inflasi yang lebih panas dari perkiraan. Wall Street bergerak melemah sejak awal perdagangan namun aksi jual mulai mereda setelah Gubernur The Fed Christopher Waller mengatakan, dia mendukung kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada Juli, meredakan kegelisahan atas kenaikan 100 basis poin yang bahkan lebih besar.

IHSG diprediksi Menguat
- Resistance 2 : 6,758
- Resistance 1 : 6,724
- Support 1 : 6,631
- Support 2 : 6,572

IHSG diprediksi menguat. Secara teknikal candlestick membentuk formasi piercing line dengan stochastic membentuk goldencross di sekitar area oversold mengindikasikan potensi penguatan. Pergerakan diperkirakan akan terbatas dikarenakan masih banyaknya sentimen negatif termasuk inflasi dan ekspektasi kenaikan suku bunga.

Mirase Assets Sekuritas

HSG ditutup menguat 0.74% pada hari Kamis, dipimpin oleh kenaikan di sektor energi dan konsumen non-siklikal, yang sebagian diimbangi oleh kerugian di sektor keuangan. Berlanjutnya arus keluar investor asing dari bank-bank besar (BBRI, BMRI, BBCA, BBNI) memberikan tekanan pada sektor keuangan. Harga saham UNTR naik 5.3% didukung oleh pembelian kembali saham perseroan dengan total anggaran Rp5 triliun selama tiga bulan. Kami terus menyukai UNTR karena pertumbuhan pendapatannya yang cukup besar. Hari ini, investor mencermati data perdagangan Indonesia bulan Juni (perkiraan konsensus ekspor Juni meningkat 30.2%YoY (vs 27.0%YoY pada Mei), impor Juni meningkat 20.10%YoY (vs 30.7%YoY pada Mei), dan neraca perdagangan Juni sebesar USD3.48bn (vs USD2.9bn di bulan Mei)).

Indeks ekuitas AS ditutup sebagian besar lebih rendah pada hari Kamis, meskipun indeks ekuitas AS pulih dari penurunan yang signifikan di sesi perdagangan pagi karena investor mengkalibrasi ulang ekspektasi mereka untuk lintasan pengetatan kebijakan moneter The Fed. Imbal hasil Treasury AS 10-tahun meningkat 5 bps menjadi 2.96%. Sementara itu, imbal hasil Treasury AS 2-tahun stabil di 3.13%. Khususnya, kesenjangan antara dua imbal hasil adalah yang paling negatif sejak tahun 2000. Pembaruan lain pada inflasi memperkuat ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif pada pertemuan kebijakan Fed 26-27 Juli mendatang. Indeks Harga Produsen (PPI) naik 1.1%MoM di bulan Juni, melampaui ekspektasi konsensus dan naik dari 0.9%MoM di bulan Mei. Investor juga mempertimbangkan komentar dari Gubernur Fed Waller dan Presiden Fed St. Louis Bullard, yang keduanya menegaskan kenaikan suku bunga Fed 75 bps pada Juli. Sementara itu, harga pasar untuk kenaikan suku bunga Fed 100bps pada bulan Juli turun dari probabilitas hampir 90% menjadi sekitar 40% setelah komentar mereka.

Teknikal

- IHSG Daily, 6,690.09 (+0.74%), consolidation, trading range 6,666 - 6,735. Indikator MFI optimized akan menguji support trendline, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized naik terbatas. Pada periode weekly indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized cenderung konsolidasi. Daily support di 6,666 dan daily resistance di 6,735. Cut loss level di 6,560.

- ICBP Daily, 9,250 (-0.54%), buy on weakness, trading range 9,125 - 9,325. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized cenderung turun namun mulai terbatas. Daily support di 9,125 dan daily resistance di 9,325. Cut loss level di 9,100.

- CPIN Daily, 5,875 (+3.98%), sell on strength, trading range 5,800 - 5,975. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized masih cenderung menguat namun mulai terbatas. Daily support di 5,800 dan daily resistance di 5,975. Cut loss level di 5,600.

- INDF Daily, 6,925 (+1.47%), sell on strength, trading range 6,800 - 6,975. Indikator MFI optimized konsolidasi sekitar support, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized naik terbatas. Perkiraan daily support di 6,800 dan daily resistance terdekat di 6,975. Cut loss level di 6,700.

Daily Write Up

- Bank (Overweight) - Banking 2H22 outlook: Staying resilient amidst uncertainties by Handiman Soetoyo (handiman.soetoyo@miraeasset.co.id)

- Pemulihan ekonomi Indonesia kemungkinan akan berlanjut hingga akhir tahun karena pandemi COVID-19 dapat berubah menjadi endemi.

- Pertumbuhan kredit bank terus meningkat menjadi 9,0% YoY per Mei 2022, menunjukkan pemulihan bisnis. Banyak bisnis telah menunjukkan pemulihan pendapatan. Dengan demikian, kami memperkirakan pertumbuhan kredit akan mencapai 10,2% YoY pada tahun 2022, lebih tinggi dari perkiraan BI dan OJK.

- Kami memperkirakan keputusan BI untuk menaikkan GWM akan menyerap likuiditas sekitar IDR350tr dari sistem perbankan. Namun, dampaknya masih terkendali.

- Kami juga berharap potensi kenaikan suku bunga acuan akan diikuti perbankan secara bertahap.

- Per Mei 2022, NPL bruto mencapai 3,04%, relatif stagnan sejak Mei 2020. Kami pikir banyak bisnis telah berjuang untuk waktu yang lebih lama karena pemerintah sering menerapkan pembatasan mobilitas dalam dua tahun terakhir. Kami pikir pembatasan mobilitas yang dilonggarkan memainkan peran penting dalam membantu menghidupkan kembali bisnis.

- Perbankan Indonesia saat ini memiliki tingkat modal cukup tinggi sepanjang sejarah. Rasio pembayaran dividen yang lebih tinggi tahun ini juga menandakan keyakinan bank bahwa mereka memiliki posisi permodalan yang kuat.

- Kami mempertahankan rating Overweight kami di sektor perbankan. Kami percaya peningkatan profitabilitas bank akan terus berlanjut meskipun ada beberapa tantangan dalam perekonomian domestik. Pilihan utama kami adalah BBRI, BMRI, dan BBCA.



Simak Video "Ngobrol Pintar Brilianpreneur 2022 Episode 1"
[Gambas:Video 20detik]
(ang/ang)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT