ADVERTISEMENT

Market Research

Hari Kejepit, IHSG Bergerak Terbatas

Tim detikcom - detikFinance
Senin, 15 Agu 2022 08:44 WIB
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat pada penutupan perdagangan di BEI Jumat (19/11). IHSG berada pada level 6.720,26.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Artha Sekuritas

Minggu lalu IHSG ditutup melemah. IHSG ditutup di level 7,129.27 (-0.43%). IHSG ditutup melemah dengan rentang cukup terbatas dikarenakan aksi profit taking oleh investor jelang libur akhir pekan. Pergerakan masih ditopang oleh musim rilis laporan kinerja per 1H22.

Bursa Amerika Serikat ditutup Menguat. Dow Jones ditutup 33,761,05 (+1.27%), NASDAQ ditutup 13,047.19 (+2.09%), S&P 500 ditutup 4,280.15 (+1.73%). Wall Street ditutup menguat setelah adanya tanda bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya pada bulan Juli yang meningkatkan kepercayaan investor. Penguatan juga mendapat dorongan dari data minggu ini yang menunjukkan kenaikan indeks harga konsumen yang lebih lambat dari perkiraan dan penurunan mengejutkan pada harga produsen bulan lalu. Di 2Q22, rilis kinerja emiten tercatat lebih baik juga dapat mendorong sentiment optimisme untuk pasar saham AS.

IHSG diprediksi Melemah
- Resistance 2 : 7,183
- Resistance 1 : 7,156
- Support 1 : 7,107
- Support 2 : 7,085

IHSG diprediksi melemah. Secara teknikal membentuk lower high dan lower low disertai stochastic yang membentuk deadcross mengindikasikan potensi pelemahan jangka pendek. Di awal pekan investor akan mencermati beberapa data ekonomi terutama trade balance. Selain itu pasar diperkirakan bergerak terbatas dikarenakan hari perdagangan yang lebih sedikit di pekan ini.

Ajaib Sekuritas

Pada perdagangan Jumat pekan lalu (12/08) IHSG ditutup melemah sebesar -0,43% atau -31,12 poin di level 7.129,28. Untuk hari ini, IHSG diprediksi bergerak mixed dengan kecenderungan menguat terbatas dalam level harga 7.085 - 7.187.

Dari dalam negeri, harga obligasi di pasar surat utang Indonesia menguat seiring meningkatnya optimisme global pasca data inflasi AS bulan Juli yang lebih rendah dari ekspektasi meredakan kekhawatiran terhadap tekanan inflasi ke depan. Yield SUN turun pada kisaran 4 - 15 bps, di mana Yield SUN tenor 10 tahun turun 13 bps ke level 6,95%. Sementara itu, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat total investasi pemerintah melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada BUMN mencapai Rp369,17 triliun sejak 2005 hingga 2021. Alokasi PMN tersebut meningkat secara signifikan, terutama untuk sektor infrastruktur dan konektivitas.

Dari mancanegara, Consumer Sentiment Index Amerika Serikat (AS) meningkat pada level 55,1 pada Agustus 2022, dari 51,5 pada Juli, tertinggi dalam tiga bulan dan mengalahkan perkiraan pasar sebesar 52,5. Di Inggris, data perhitungan awal PDB Inggris tercatat tumbuh melambat sebesar 2,9% YoY pada Kuartal II-2022, lebih rendah dari capaian PDB Kuartal I-2022 yang tercatat sebesar 8,7% YoY, namun masih berada di atas ekspektasi pertumbuhan 2,8% YoY. Di Asia, PDB Malaysia naik 8,9% YoY di Kuartal II-2022, meningkat tajam dari pertumbuhan 5,0% YoY di Kuartal I-2022 dan di atas konsensus pasar yang naik 6,7% YoY.

Mirae Asset Sekuritas

IHSG ditutup sedikit melemah pada hari Jumat, dipimpin oleh kerugian di sektor keuangan dan teknologi. Kerugian di sektor keuangan dipimpin oleh kerugian di ARTO, BBRI, BMRI, dan BBCA. Sementara itu, harga saham BTPS terus meningkat karena investor memperhitungkan pertumbuhan laba bersih yang lebih tinggi di 2H22. Investor mengawasi data perdagangan hari ini (konsensus memperkirakan surplus perdagangan Indonesia menyempit menjadi USD3.9bn pada Juli vs USD5.1bn pada Juni). Indonesia menjadwal ulang tenggat waktu bagi operator ojek untuk menaikkan tarif minimum hingga 29 Agustus dari tanggal awal 14 Agustus.

Indeks ekuitas AS berakhir lebih tinggi pada hari Jumat karena inflasi yang lebih lemah terus meningkatkan sentimen risiko. Sentimen risk-on didukung oleh melemahnya inflasi di tingkat konsumen dan produsen. Namun, pernyataan terbaru dari pejabat Fed terus menegaskan kembali perlunya kenaikan suku bunga Fed lebih lanjut. Pada data ekonomi AS, University of Michigan mengungkapkan sentimen konsumen meningkat ke level tertinggi tiga bulan. Ekspektasi inflasi satu tahun sedikit mereda. Sementara itu, baik impor maupun ekspor turun lebih dari yang diantisipasi di bulan Juli. Imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun 5bps menjadi 2.84%.

Teknikal

- IHSG Daily, 7,129.28 (-0.43%), limited upside, test resistance at 7,162, daily trading range 7,107 - 7,162, cut loss level di 7,050. Koreksi indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized sementara tertahan dengan kecenderungan naik terbatas di overbought area. Indeks ini masih berada di atas short & long moving average optimized optimized. Pada periode weekly indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized masih cenderung bergerak naik namun mulai terbatas.

- RMKE Daily, 805 (-1.83%), buy on weakness, TP 870, daily trading range 790 - 830, cut loss level di 770. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized akan menguji support trendline. Harga saat ini di atas long moving average optimized namun masih di bawah short moving average optimized.

- AUTO Daily, 1,210 (-1.63%), buy on weakness, TP 1,240, daily trading range 1,200 - 1,230, cut loss level di 1,180. Koreksi indikator MFI optimized mulai terbatas, indikator W%R optimized dan indikator RSI optimized masih terlihat namun mulai terbatas. Harga masih di bawah short moving average optimized namun di atas long moving average optimized.

- TBIG Daily, 3,000 (+1.69%), trading buy, TP 3,075, daily trading range 2,950 - 3,040, cut loss level di 2,920. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized mulai bergerak naik. Harga masih di bawah short moving average optimized namun masih di atas long moving average.

Daily Write Up

- Indo Tambangraya Megah (ITMG IJ) - 1H22 result review: Below expectation due to derivative losses by Juan Harahap (juan.harahap@miraeasset.co.id)

- ITMG mencatat pendapatan 2Q22 sebesar USD782mn (+22,1% QoQ; +99,4% YoY), yang berarti total pendapatan sebesar USD1,4 miliar (+110,2% YoY) di 1H22 yang sejalan dengan perkiraan kami tetapi di bawah konsensus 'pada 46,0 % dan 43,7%, masing-masing. Pertumbuhan pendapatan di 2Q22 terutama didorong oleh ASP yang lebih tinggi sebesar USD202,4/ton, terutama meningkat sebesar +34,6% secara triwulanan yang dikompensasikan dengan volume penjualan yang lebih rendah sebesar 3,9 juta ton atau turun sebesar -9,3% QoQ. Penurunan volume penjualan tersebut disebabkan oleh bergesernya jadwal pengiriman penjualan batubara ke 2H22 di tengah tingginya harga batubara. Akibatnya, ITMG mencatat volume penjualan yang lebih rendah sebesar 8,1 juta ton (-10,0% YoY) di 1H22.

- ITMG membukukan laba bersih sebesar USD247mn (+16,1% QoQ; +189,3% YoY), sehingga laba bersih 1H22 menjadi USD461mn (+291,7% YoY), di bawah perkiraan kami (pada run-rate 40,9%) dan konsensus' (pada 44,5% run-rate). Laba bersih yang lebih rendah dari perkiraan didorong oleh kerugian swap batubara dan bahan bakar sebesar USD58mn (+197,4% YoY).

- Di sisi operasional, volume produksi meningkat menjadi 3,9 juta ton (+2,6% QoQ), yang diterjemahkan ke dalam angka operasional 1H22 sebesar 7,7 juta ton (-11,5% YoY). Kami memperkirakan produksi ITMG akan mencapai 18,5 juta ton mengingat tambang Graha Panca Karsa (GPK) diharapkan mulai berproduksi pada 2H22.

- Kami memperkirakan akan melihat pendapatan yang lebih baik di 2H22 didukung oleh volume penjualan yang lebih tinggi mengingat peningkatan produksi dan pergeseran jadwal pengiriman penjualan akan terjadi di 2H22.

- Kami menurunkan rekomendasi Beli kami menjadi Hold dengan target harga yang tidak berubah sebesar Rp39.400, karena kami melihat kenaikan terbatas dibandingkan denga target harga kami. TP kami didapat menggunakan metode penilaian P/E dengan target ganda FY23F P/E 7,0x, sedikit di bawah SD-nya dari rata-rata 5 tahun.



Simak Video "Alasan Direktur Unilever Indonesia Mengundurkan Diri"
[Gambas:Video 20detik]
(ang/ang)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT