Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 07 Mar 2018 12:01 WIB

Tak Mau Kena PHK? Pegawai Bank Harus Tingkatkan Skill Digital

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Demo pegawai bank swasta di Surabaya. Foto: Zainal Effendi Demo pegawai bank swasta di Surabaya. Foto: Zainal Effendi
Jakarta - Teknologi disebut-sebut menekan biaya operasional untuk perbankan. Dengan teknologi bank tidak perlu membuka kantor cabang di banyak tempat.

Karena itu, teknologi juga diprediksi akan mengurangi jumlah tenaga kerja untuk bagian front office dan customer service. Ekonom INDEF Bhima Yudhistira menjelaskan pegawai bank saat ini dituntut untuk memperbanyak skill alias keahlian, terutama keahlian digital.

"Pegawai harus banyak belajar di luar kompetensinya, karena posisi yang paling riskan diganti mesin adalah front office dan customer service," kata Bhima saat dihubungi detikFinance, Rabu (7/3/2018).

Dia menjelaskan, jika pegawai bank memiliki kemampuan lebih di bidang IT dan business development maka akan sesuai dengan kebutuhan bank ke depannya.

Direktur Sumber Daya Manusia PT Bank CIMB Niaga Tbk Hedy Lapian menjelaskan secara umum berkurangnya jumlah karyawan adalah hal normal.

"Secara umum normal dan tidak ada kejadian yang mengkhawatirkan," kata Hedy.

Sama halnya dengan pekerjaan sektor lain. Hedy mengatakan perpindahan pegawai bank juga sangat cepat.


"Transfer pemain atau perputaran pegawai di industri perbankan memang sangat cepat. Jadi banyak bankir-bankir yang pindah dari bank satu ke bank lain," jelas dka.

Menurut Hedy di CIMB Niaga banyak melakukan internal development sendiri untuk pemenuhan kebutuhan pegawai.

"Kami juga memberikan training yang berkecukupan dan berkesinambungan untuk meningkatkan produktivitas karyawan," jelas dia.

Menurut dia, untuk meningkatkan kualitas dan loyalitas pegawai. Perseroan rutin melakukan pembinaan dan pelatihan untuk karyawan.

(ang/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed