Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 28 Jun 2018 10:26 WIB

Terlilit Kartu Kredit, Hati-hati dengan Jasa Pelunasan Palsu

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
2 Tawaran Diragukan
Halaman 3 dari 4
Foto: Ari Saputra Foto: Ari Saputra

Direktur PT Bank CIMB Niaga Tbk Lani Darmawan menjelaskan penawaran semacam itu patut diragukan. Karena pada dasarnya, urusan kredit adalah antara nasabah dan bank. Bukan dengan pihak ketiga yang menjanjikan penyelesaian masalah.

"Nasabah kartu kredit itu kan punya pilihan untuk membayar minimum 10% dari jumlah tagihan. Itu bisa dilakukan jika memang tagihan penuh terlalu berat. Tapi jika mau bayar penuh itu bisa, jadi memang semuanya bisa diatur sendiri oleh nasabah," kata Lani saat dihubungi detikFinance.

Jadi misalnya seorang nasabah kartu kredit mendapatkan tagihan sebesar Rp 5 juta. Maka pembayaran minimum yang harus dilakukan adalah sebesar Rp 500.000.

Menurut Lani, nasabah kartu kredit harus bijak dan jeli dalam melihat sebuah penawaran. Jika memang mendapatkan penawaran pelunasan tersebut, bisa dicari tahu dengan pasti apa saja keuntungan dan kekurangannya. "Nasabah juga harus jeli melihatnya. Jangan sampai terjebak penawaran yang tidak jelas," ujar dia.

Penyedia jasa pelunasan kartu kredit tersebut biasanya meminta nasabah membayar fee kepada mereka. Setelah pembayaran dilakukan, pemegang kartu yang sudah terlilit kartu kredit tidak harus membayar tagihan lagi ke bank.

General Manager Asosiasi Kartu Kredit Indonesia (AKKI) Steve Marta menjelaskan agar tidak terlilit utang maka harus memiliki pengelolaan yang baik dalam penggunaannya.

"Jadi jangan pernah menganggap kartu kredit sebagai uang tunai. Ia adalah alat bayar yang memiliki kewajiban membayar setiap bulannya," kata Steve.

Steve mengungkapkan, kartu kredit jika digunakan dengan tepat dan pembayaran sesuai jatuh tempo maka tidak akan dikenakan bunga. Menurut dia, yang kena bunga adalah cicilan yang tidak dibayar secara penuh.

(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com