Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 16 Jan 2019 14:59 WIB

Jiwasraya Janji Bayar Polis, Kok Nasabah Masih Ngadu ke Jokowi?

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Foto: Ardan Adhi Candra Foto: Ardan Adhi Candra
Jakarta - PT Asuransi Jiwasraya (Persero) menawarkan opsi roll over (perpanjangan) dengan bunga 7% kepada pemegang polis JS Saving Plan. Perseroan juga melakukan pendekatan kepada nasabah terkait penundaan pembayaran polis tersebut.

Meski demikian, para pemegang polis yang tergabung dalam Forum Komunikasi Pemegang Polis Jiwasraya mengirimkan surat kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar turun tangan menyelesaikan persoalan ini.

Ketua Koordinator Forum Komunikasi Pemegang Polis Bancassurance Jiwasraya, Rudyantho mengatakan bahwa perseroan tak kunjung melakukan pendekatan personal kepada para nasabah.

"Sampai hari ini Jiwasraya nggak pernah melakukan pendekatan kepada forum. Kita tunggu surat sudah dijawab dan jawaban cenderung sepihak," kata Rudy di Jakarta Pusat, Rabu (16/1/2019).

Jiwasraya disebut memberikan jawaban sepihak karena memberikan solusi roll over (perpanjangan) tanpa persetujuan nasabah.


"Kalau roll over harus ada persetujuan. Dia (Jiwasraya) sudah bayar bunga siapa yang minta?" ujarnya.

Rudy menyebutkan ada sejumlah pihak yang lalai sehingga mengakibatkan penundaan pembayaran polis Jiwasraya. Pertama adalah manajemen Jiwasraya dan Kantor Akuntan Publik (KAP) yang mengaudit laporan keuangan perseroan.

"Manajemen tentu harus diperiksa dan KAP terkait syarat penerbitan bancassurance berkaitan dengan kesehatan keuangan," tutur Rudy.

Selain itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) juga harus bertanggung jawab karena memberikan izin penjualan produk tersebut.

"Saya berharap OJK bisa concern dan bertanggung jawab terkait produk ini," ujarnya.

(ara/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed