Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 18 Mei 2019 16:03 WIB

Utang Luar Negeri Pemerintah Tumbuh 3,6%, Buat Apa Saja?

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Mindra Purnomo Foto: Mindra Purnomo
Jakarta - Bank Indonesia (BI) telah merilis data utang luar negeri (ULN). Kuartal I ULN Indonesia tercatat US$ 387,6 miliar atau setara dengan Rp 5.542,6 triliun (kurs Rp 14.300).

Adapun ULN pemerintah tercatat mencapai US$ 187,7 miliar atau sekitar Rp 2.684,1 triliun. ULN pemerintah ini mengalami pertumbuhan 3,6% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara itu untuk ULN swasta US$ 197,1 miliar tumbuh 12,8% dibandingkan kuartal sebelumnya.

Untuk apa saja ya utang dengan nominal tersebut?

Dari data statistik ULN Indonesia (SULNI) kuartal I yang diterbitkan BI disebutkan perkembangan ULN pemerintah ini relatif stabil dibandingkan dengan pertumbuhan kuartal sebelumnya 3,3%.

Perkembangan itu dipengaruhi oleh kenaikan arus masuk dana investor asing di pasar surat berharga negara (SBN) domestik. Ini artinya, banyak investor asing yang membeli surat utang negara.



Selain itu, juga terjadi penurunan outstanding SBN dalam valuta asing sejalan dengan pelunasan global bonds yang jatuh tempo pada bulan Maret 2019. "Hal ini menunjukkan kepercayaan investor asing yang tinggi terhadap prospek perekonomian Indonesia," tulis keterangan SULNI, dikutip Sabtu (18/5/2019).

Kemudian ULN yang ditarik pemerintah diprioritaskan untuk pembiayaan pembangunan nasional. Misalnya, porsi terbesar berada di sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial, jumlahnya 18,8% dari total ULN pemerintah.

Selanjutnya sektor konstruksi jumlahnya sebanyak 16,3% dari ULN pemerintah. Lalu jasa pendidikan 15,7%. "Lalu sektor administrasi pemerintah, pertahanan dan jaminan sosial wajib mencapai 15,1% serta sektor jasa keuangan dan asuransi 14,4%," tulisnya.

BI menyebut struktur ULN Indonesia ini tetap sehat, kondisi tersebut tercermin antara lain dari rasio ULN Indonesia terhadap produk domestik bruto (PDB) pada akhir kuartal I 2019 yang stabil di level 36,9%.

(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com