Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 09 Agu 2019 12:39 WIB

Duh, Defisit Transaksi Berjalan RI Melebar Jadi 3,04%

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Rengga Sancaya Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Bank Indonesia (BI) mencatat defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) kuartal II 2019 sebesar US$ 8,4 miliar atau 3,04% dari produk domestik bruto (PDB).

Defisit ini melebar dari kuartal sebelumnya US$ 7 miliar atau 2,6% dari PDB maupun kuartal yang sama tahun lalu US$ 8 miliar atau 3% dari PDB.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI, Onny Widjanarko menjelaskan pelebaran ini terjadi karena faktor musiman repatriasi dividen dan pembayaran bunga utang luar negeri.

"Ini juga dipengaruhi dampak pertumbuhan ekonomi dunia yang melambat dan harga komoditas yang turun," kata Onny dalam siaran pers, Jumat (9/8/2019).



BI juga mencatat neraca pembayaran Indonesia pada kuartal II 2019 mencatatkan US$ 1,9 miliar. Angka ini turun dibanding sebelumnya US$ 2,4 miliar.

Onny menambahkan, jika diakumulasikan periode Januari-Juni 2019, neraca pembayaran mengalami surplus US$ 400 juta.

"Perkembangan tersebut ditopang surplus neraca transaksi modal dan finansial yang tinggi, serta CAD yang terkendali dalam batas aman yaitu 2,8% dari PDB," katanya.

Kemudian untuk transaksi modal dan finansial pada kuartal II 2019 mencatatkan surplus US$ 11 miliar, angka ini lebih tinggi dibandingkan kuartal sebelumnya yang surplus US$ 10,1 miliar.

"Dengan perkembangan tersebut, surplus transaksi modal dan finansial sampai dengan semester I 2019 tercatat US$ 17 miliar, lebih tinggi dibandingkan dengan surplus pada semester I tahun sebelumnya sebesar US$ 5,3 miliar," tambahnya.



Simak Video "Hati-hati! Uang Mahar Nikah Jangan Dilipat"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com