BTN Usul Skema Baru Subsidi KPR Pakai Uang Bank Dunia

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 19 Agu 2019 18:21 WIB
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) menekankan bahwa masih berkomitmen untuk memberikan pendanaan pembiayaan hunian untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Untuk lebih maksimal, BTN mengusulkan skema baru.

Plt Direktur Keuangan Bank BTN Nixon Napitupulu mengatakan, pihaknya mengusulkan skema Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2BT) dalam Kredit Pemilikan Rumah (KPR).

"Kami juga dorong produk BP2BT yang pendanaannya berasal dari Bank Dunia. Cuma yang disubsidi ini uang mukanya," ujarnya di Gedung BEI, Jakarta, Senin (19/8/2019).


Nixon menjelaskan, BP2BT merupakan skema bantuan pendanaan yang ditempatkan pada uang muka. Berbeda dengan Subsidi Selisih Bunga (SSB) yang memberikan subsidi atas bunga cicilan KPR. Namun dari sisi angsuran akan tetap sama.

"Jadi angsurannya sama saja. Kalau SSB kan bunganya ini DP-nya. Sehingga pokok kreditnya turin, dan akhirnya angsurannya sama," ujarnya.


BP2BT sendiri akan menggunakan dana dari Bank Dunia melalui pemerintah. Oleh karena itu sebelum penerapan akan dilakukan pembahasan terlebih dahulu.

Subsidi BP2BT sendiri memberikan subsidi atas DP KPR MBR sebesar 10% hingga 40%. "Subsidi uang mukanya in between Rp32 juta sampai Rp40 juta. Angsurannya sama saja ke para konsumen," tutupnya.

Simak Video "Detik-detik Pesta Sabu di Pinrang Digerebek Polisi"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/dna)