Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 28 Okt 2019 13:55 WIB

Kredit Kendaraan Lesu, Bagaimana Kinerja Perusahaan Pembiayaan?

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Grandyos Zafna Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Kinerja industri otomotif terpantau lesu. Data terbaru Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) mencatat, hingga akhir Agustus penjualan mobil domestik turun 13,5% menjadi 660.286 unit dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebanyak 763.444 unit.

Kondisi ini turut memberi dampak pada industri lain yang berkaitan. Industri pembiayaan misalnya, sepanjang 2019 pertumbuhan industri pembiayaan secara umum hanya bertumbuh di kisaran 3%, atau di bawah target awal di angka 6%.

Ini terutama dikarenakan perubahan perilaku konsumen dan daya beli masyarakat yang menurun, serta pembiayaan di sektor modal kerja dan investasi yang paling banyak mengalami pelemahan akibat turunnya harga komoditas.

"Tren penurunan ini sudah terasa sejak tahun lalu, namun kami berhasil menjaga pendapatan Perusahaan tetap tumbuh. Salah satunya, kami berhasil menekan biaya kredit (cost of credit) menjadi 1,83%," ujar Direktur Keuangan dan Corporate Secretary BFI Finance, Sudjono dalam keterangannya, Senin (28/10/2019).


Emiten berkode saham BFIN ini sendiri berhasil mengatasi lesunya penjualan kendaraan bermotor ini lewat sejumlah efisiensi. Al hasil, sampai dengan kuartal III 2019 ini Perusahaan mencatat kenaikan pendapatan sebesar 3,2% menjadi Rp 2,9 triliun dibanding tahun sebelumnya Rp 2,8 triliun secara year-on-year (yoy).

Peningkatan nilai pembiayaan baru juga tampak di kuartal III (Juli hingga September) 2019 ini dengan mencatat nilai sebesar Rp4,185 triliun atau lebih tinggi 10,7% dari nilai pembiayaan baru kuartal II (April hingga Juni) 2019 sebesar Rp3,78 triliun.

Adapun komposisi dari pembiayaan tersebut pada kuartal III 2019 adalah pembiayaan mobil sebesar 67%, motor sebesar 17%, alat berat dan mesin 14%, serta sisanya diikuti oleh pembiayaan properti, syariah, dan pembiayaan lainnya.

"BFI Finance juga berhasil menekan rasio kredit bermasalah (Non-performing Financing/NPF) dari sebelumnya 1,43% di akhir Juni 2019 menjadi 1,06% di akhir September 2019, " tambah Sudjono.


Sementara itu, laba bersih Perusahaan stabil berada di kisaran Rp1,09 triliun sampai dengan kuartal III 2019, sama seperti periode yang sama tahun sebelumnya.

Dari sisi jaringan, sampai dengan kuartal III 2019, BFI Finance telah berhasil menambah dari sebelumnya 389 outlet pada periode yang sama tahun lalu menjadi 401 outlet. Dari total outlet tersebut, 45 di antaranya melayani pembiayaan syariah.

Simak Video "Tips Anti Kalap Hadapi Promo 12.12 Harbolnas"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com