KSP Indosurya Susun Skema Pengembalian Dana Secara Bertahap

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jumat, 22 Mei 2020 20:15 WIB
Bank Indonesia (BI) dan Bareskrim Polri hari ini memusnahkan 50.087 lembar uang rupiah palsu di kantor BI, Jakarta Pusat, Rabu (26/2).
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya Cipta saat ini sedang menyusun skema penyelesaian kewajiban atas Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) kepada anggota koperasi atau calon anggota dengan angka sekitar Rp 10 triliun.

Salah satu anggota tim kuasa hukum KSP Indosurya Hendra Widjaya mengungkapkan saat ini pihaknya berupaya menyelesaikan permasalahan yang dihadapi.

"Kepentingan koperasi dan anggota / calon anggota merupakan prioritas utama kami. Maka dari itu, KSP Indosurya beritikad baik dan tetap berupaya untuk melakukan penyelesaian terbaik atas situasi yang ada," kata Hendra dalam siaran pers, Jumat (22/5/2020).

Dia menjelaskan saat ini ada beberapa skema yang disusun dalam proposal perdamaian PKPU, salah satu skema yang ditawarkan misalnya pengembalian uang dengan cara dicicil, sesuai dengan jumlah simpanan pokok yang dimiliki. Skema cicilan yang diajukan ini memiliki jangka waktu 36 hingga 120 bulan.

Hendra menyebutkan skema tersebut akan disampaikan pada saat rapat pembahasan rencana perdamaian tanggal 29 Mei 2020 mendatang dalam persidangan PKPU.

Menurut dia pasti ada dari beberapa nasabah yang tidak menyetujui skema pengembalian dana tersebut lantaran jumlah nasabah KSP Indosurya memang banyak.

Namun ia berharap agar para anggota atau nasabah dapat memahami dan memaklumi situasi dan kondisi yang terjadi saat ini.

Dia mengharapkan agar para anggota / calon anggota dapat memahami dan memaklumi situasi dan kondisi yang terjadi saat ini. Skema pengembalian dana itu hingga saat ini masih disusun, dan akan berikan yang terbaik di tengah kondisi yang ada.

"Karena itu kami membutuhkan dukungan semua pihak terutama dari para anggota/ calon anggota sehingga penyelesaian ini dapat dilakukan dengan baik," jelas dia.

Hendra menjelaskan dengan proposal skema penyelesaian ini adalah kepastian KSP Indosurya akan melakukan pengembalian.

Dia menyebut jika dibuat dengan timeline pengembalian singkat, maka ada risiko dana nasabah tidak kembali karena akan terjadi rush money.

"Saya menekankan kepada debitur, bahwa yang harus diperhatikan itu jangan sampai uang nasabah hilang. Bagaimanapun caranya dan lama waktunya, uang nasabah harus kembali. Itu itikad baik kita," jelas dia.

PKPU KSP Indosurya Cipta ditetapkan Pengadilan Negeri Niaga Jakarta Pusat dengan surat putusan Nomor: 66/Pdt.Sus-PKPU/2020/PN Niaga Jakarta Pusat. Proses PKPU ini dibagi dalam enam tahap mulai dari rapat kreditur pertama pada 8 Mei 2020 dan batas akhir pengajuan tagihan pada 15 Mei 2020.

Dilanjutkan rapat pencocokan piutang pada 20 Mei 2020. Sementara rapat pembahasan rencana perdamaian tanggal 29 Mei 2020 kemudian rapat pemungutan suara (voting) rencana perdamaian pada 5 Juni 2020 sedangkan sidang permusyawaratan majelis hakim pada 12 Juni 2020.



Simak Video "Blak-blakan Subsidi Upah Rp 600 Ribu, Sebentar Lagi"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/dna)