Resmi! Nasabah Gugat Bos Jouska Aakar Abyasa Rp 64 M

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 19 Nov 2020 11:19 WIB
CEO Jouska Aakar Abyasa Fidzuno menyatakan telah mencapai kesepakatan damai. Uang untuk damai ini digelontorkan senilai Rp 13 miliar.
CEO Jouska Aakar Abyasa/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Kantor hukum Munde Herlambang & Partners mewakili 45 orang eks nasabah Jouska telah mendaftarkan gugatan melawan hukum melalui Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Rabu (18/11). Gugatan tersebut telah diterima dengan register perkara No.676.Pdt.G/2020/PN.Jkt.Pst pada 19 November 2020.

Eks nasabah ini menggugat pemilik sekaligus Direktur Utama PT Jouska Financial Indonesia, Askar Abyasa Fidzuno. Selain itu, nasabah juga menggugat beberapa perusahaan sekuritas.

Dalam keterangannya, Kamis (19/11/2020) para penggugat mengajukan gugatan perbuatan melawan hukum terhadap:

1. Aakar Abyasa Fidzuno sebagai tergugat I
2. Caroline Himawati Hidajat tergugat II
3. Josephine Handayani Hidajat tergugat III
4. Chrisne Herawati tergugat IV
5. PT Phillip Sekuritas Indonesia tergugat V
6 PT Sentral Mitra Informatika Tbk tergugat VI
7. PT Amarta Investa Indonesia tergugat VII
8. PT Jouska Finansial Indonesia tergugat VIII
9. PT Mahesa Strategis Indonesia tergugat IX
10. PT MNC Sekuritas tergugat X.

Lebih lanjut, dalam keterangan itu dijelaskan, PT Jouska Financial Indonesia (tergugat VIII) melalui pemilik sekaligus direktur utama Aakar Abyasa mengarahkan para penggugat dan bahkan memanfaatkan rekening para penggugat melalui tergugat VII dan/atau IX yang bekerja sama dengan tergugat V dan/atau X untuk melakukan pembelian secara masif saham PT Sentra Mitra Informatika Tbk (tergugat VI) dengan kode saham LUCK.

"Pembelian saham secara masif tersebut mengakibatkan harga saham PT Sentra Mitra Informatika Tbk (tergugat VI) dengan kode emiten LUCK meningkat signifikan akibat dari hukum ekonomi yang secara dengan sengaja diciptakan oleh tergugat I di mana banyaknya permintaan tentu meningkatkan harga jual dan bukan dari valuasi atau penilaian keadaan keuangan/aset/prospektus dari perusahaan tergugat VI sendiri, atau dengan istilah yang lebih umum di masyarakat dikenal dengan perbuatan 'menggoreng saham'," bunyi keterangan tersebut.

Kemudian antara tergugat I selaku pemegang saham sekaligus komisaris PT Amarta Investa Indonesia (tergugat VII) dan/atau PT Mahesa Strategis Indonesia (tergugat IX) dengan Caroline (tergugat II), Josephine (tergugat III) dan Christine (tergugat IV) selaku pemegang saham PT Sentra Mitra Informatika telah menandatangani perjanjian melawan hukum untuk bekerja sama memanipulasi harga di bursa saham dan menggerakkan pembelian secara masif melalui pemanfaatan informasi yang belum terpublikasi mengenai saham tersebut demi keuntungan pribadi masing-masing pihak.

Sementara, peran tergugat V dan/atau tergugat X selaku perusahaan sekuritas tempat para penggugat membuka dan menyimpan dana dalam bentuk rekening dana investor (RDI) diduga memberikan akses atau bekerja sama dengan PT Amarta Investa Indonesia (tergugat VII) dan/atau PT Mahesa Strategis Indinesia (tergugat IX) yang tidak memiliki izin untuk manajer investasi, dalam rangka melakukan transaksi jual beli saham LUCK tanpa persetujuan dan sepengetahuan serta konfirmasi penggugat.

"Para nasabah meminta ganti kerugian materil sebesar Rp 41.648.727.743 dan kerugian immaterial sebesar Rp 22.500.000.000 serta meminta agar aset-aset para tergugat disita oleh pengadilan," bunyi keterangan ini lebih lanjut.



Simak Video "Dianggap Menipu, Bos Jouska Dipolisikan Kliennya"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/ara)