Restrukturisasi Jiwasraya Dimulai, Kapan Polis Nasabah Dibayar?

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 01 Des 2020 08:50 WIB
Kantor Pusat Jiwasraya
Foto: Rengga Sancaya/detikcom
Jakarta -

Skema restrukturisasi Asuransi Jiwasraya telah direstui panja dan Komisi VI DPR RI. Restrukturisasi juga menjabarkan mengenai progres pembayaran cicilan polis nasabah.

Ketua panitia kerja (Panja) Jiwasraya Aria Bima dalam paparannya menjelaskan timeline penyelesaian restrukturisasi Asuransi Jiwasraya yang sudah disepakati dalam panja tersebut.

Pertama, pada Agustus 2020 Jiwasraya sudah menyampaikan rencana keuangan pada Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Lalu pada September 2020 Jiwasraya sudah melakukan rapat terbatas dengan para regulator. Setelah itu pada Oktober 2020 masuklah proses pra-restrukturisasi.

"Itu sudah dilakukan semua," ucapnya di gedung DPR, Jakarta, Senin (30/11/2020).

Kemudian pada November 2020 sudah dilakukan pengajuan pendirian Indonesia Financial Group (IFG). IFG menjadi juru selamat permasalahan Asuransi Jiwasraya melalui unit usaha IFG Life yang akan beroperasi sebagai perusahaan asuransi menggantikan produk-produk Jiwasraya.

"Januari 2021 akan diperoleh izin usahanya, izin produk dan izin pengalihan portofolio ke IFG life. Ini Januari 2021," ucapnya.

Sementara di Maret 2021 rencananya BPUI (Bahana Pembinaan Usaha Indonesia) akan menerbitkan surat utang yang akan diserap oleh PT Taspen (Persero). Aria enggan mengungkapkan berapa angkanya, namun nilainya maksimalnya bisa mencapai Rp 10 triliun.

"Bentuknya mandatory convertible bond. Kemudian ada fund raising yang dilakukan oleh BPUI atau IFG," tambahnya.

Lalu pada Maret sampai Juni 2021 akan dilakukan pendanaan berikutnya melalui suntikan penyertaan modal negara (PMN) dari pemerintah sekitar Rp 12 triliun.

"Selanjutnya di Desember 2020 disepakati akan ada sosialisasi dilakukan kepada pemegang polis asuransi Jiwasraya. Supaya tidak bingung. Tugas kita di sini memberikan jaminan," tambah Aria.

Sementara untuk pelaksanaan restrukturisasi dan perpindahan polis dilakukan dalam rentang waktu Desember 2020 hingga Oktober 2021. Sedangkan untuk pembayaran cicilan dimuka dilakukan dalam periode Juli hingga Oktober 2021.

Defisit ekuitas Asuransi Jiwasraya terus membengkak, sehingga restrukturisasi harus segera dilakukan. Baca di halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2