Stellar, 'Bitcoin Baru' yang Harganya Meroket 600%

Hendra Kusuma - detikFinance
Senin, 18 Jan 2021 22:15 WIB
Pinjam Online
Foto: Pinjam Online (Tim Infografis: Andhika Akbarayansyah)
Jakarta -

Stellar, menjadi salah satu mata uang digital yang harganya terus meningkat. Dalam satu tahun terakhir, aset kripto Stellar Lumens (XLM) mengalami lonjakan yang cukup signifikan.Jika diakumulasi secara tahunan (yoy), persentase kenaikannya lebih dari 600%.

Pada hari ini Senin (18/01/201), harga XLM Rp 4.218 per koinnya. Nilainya sangat fantastis dibandingkan periode yang sama tahun 2020 yang hanya Rp 625.

CEO Indodax Oscar Darmawan mengungkapkan, kenaikan harga ini terjadi karena tingginya permintaan terhadap XLM yang menjadi alternatif pembayaran aset kripto lain.

"Kenaikan harga Stellar terjadi karena meningkatnya permintaan. Stellar menjadi pilihan bagi pegiat aset kripto yang mengalami kendala karena biaya transfer Ethereum yang lebih mahal. Jadi, orang lebih memilih Stellar karena biaya transfer yang lebih murah," ungkap Oscar.

Dia menyebutkan, faktor lain yang membuat harga Stellar melonjak adalah karena Amerika Serikat (AS) memperbolehkan bank melakukan pengelolaan uang digital alias cryptocurrency. Kebijakan itu dikeluarkan The Office Comptroller Currency (OCC) pada Kuartal III-2020.

Belum lagi, kata Oscar, faktor pendorong lainnya misalnya kekhawatiran investor akan volatilitas ekonomi berkelanjutan akibat dampak langsung COVID-19. Sehingga banyak investor di dunia akhirnya memilih aset kripto sebagai instrumen investasi mereka karena terbukti sebagai aset safe haven dan lebih likuid.

"Faktor-faktor tersebut juga mendongkrak harga aset kripto, tidak terkecuali Stellar," jelasnya.

Stellar merupakan aset kripto yang didirikan oleh Jad McCaleb yang juga mendirikan aset kripto Ripple (XRP). XLM juga merupakan pencabangan dari Ripple memiliki utilitas menghubungkan sistem pembayaran seperti dari bank dan lembaga keuangan lainnya di seluruh dunia.

Akhir tahun lalu, XRP mengalami penurunan harga cukup drastis karena diserang sentimen negatif. Momen ini juga menguntungkan aset kripto XLM. Orang-orang yang memegang XRP mengalihkan dananya ke XLM.

Oscar Darmawan mengatakan, kenaikan XLM juga terjadi karena inovasi yang dilakukan oleh Stellar Development Foundation, perusahaan XLM. Dia menjelaskan bahwa inovasi kripto terus berkembang.

Dia juga mengungkapkan, inovasi dari cryptocurrency terus disambut oleh perusahaan lain, bahkan perusahaan di luar blockchain. Sebelumnya, pada tahun lalu, perusahaan keuangan seperti Paypal dan Square telah melayani penukaran kripto.

Baru-baru ini, perusahaan penjualan tiket pesawat dan hotel, Booking.com, bekerja sama dengan platform exchanges Crypto.com. Dengan kerja sama tersebut maka masyarakat sudah bisa memesan tiket pesawat atau kamar hotel dengan kripto, seperti menggunakan USDT, aset kripto yang 1:1 dengan dolar AS. Selain itu, Booking.com juga menerima pembayaran lainnya.

Menurut Oscar, kerja sama ini nantinya akan lebih mempopulerkan penggunaan kripto sebagai alat tukar dan juga investasi.

"Kerja sama Crypto.com dan Booking.com merupakan suatu inovasi yang akan membuat aset kripto lebih populer di mata orang-orang. Bisa jadi akan semakin banyak orang beralih ke kripto karena inovasi seperti itu," katanya.

Oscar yakin bahwa penggunaan aset kripto juga akan digunakan untuk banyak platform nantinya. Selama ini, kripto lebih sering digunakan untuk proyek blockchain.

"Namun, belakangan ini, platform di luar blockchain mulai menarik dan berkolaborasi dengan crypto, crypto exchanges dan platform blockchain lainnya. Ini menandakan bahwa blockchain dan crypto dapat membantu efektivitas perusahaan-perusahaan lain," ungkapnya.

(hek/dna)