Uang Rp 100 Gambar Jokowi Hoax, Redenominasi Jalannya Masih Panjang!

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 08 Feb 2021 13:20 WIB
Redenominasi Batal di 2020
Foto: Tim Infografis/Fuad Hasim
Jakarta -

Tiba-tiba saja jagat maya dihebohkan kemunculan uang rupiah baru bergambar setengah badang Presiden Joko Widodo (Jokowi). Di sisi sebaliknya ada gambar Istana Negara. Uang baru itu direkam dengan narasi redenominasi.

Tentu saja itu tidak benar. Sebab, untuk melakukan redenominasi rupiah butuh proses panjang. Bank Indonesia juga sudah mengkonfirmasi bahwa informasi yang beredar di media sosial itu tidak benar.

"Wah kacau, ngawur aja tuh orang-orang," kata Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono kepada detikcom, Senin (8/2/2021).

Agus Martowardojo saat menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia periode 2013-2018 pernah menjelaskan proses panjang untuk melakukan redenominasi rupiah. Dia menyampaikan itu pada 2017.

Dia menjelaskan, di DPR itu berlaku Undang-undang Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD dan DPRD (UU MD3) di mana satu masa kerja itu tidak boleh membahas lebih dari dua RUU.

Kemudian dia menambahkan, jika seandainya bisa usulkan redenominasi mata uang, kemungkinan akan dibuat Pansus atau ada kekhususan.

Agus mengatakan, dengan asumsi tahun 2017 RUU tentang Redenominasi Rupiah selesai, maka 2018-2019 adalah tahun persiapan. Kemudian 2020-2024 itu periode transisi, di mana BI akan memperkenalkan rupiah sebelum dan sesudah redenominasi.

"Kemudian dalam UU akan diatur semua harga barang dan jasa, harus ada tabel harga lama dan baru," ujarnya di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, 21 Juli 2017.

Masa transisi akan dilakukan selama 7 tahun. Kemudian 2025-2028 itu masa phase out atau sudah selesai transisi dan diterapkan.

"Jadi praktis jangka waktunya 11 tahun, tapi itu harus kita mulai dari sekarang persiapannya," imbuh Agus.

Agus mengatakan, BI telah meminta kepada Kementerian Keuangan dan Kemenkumham untuk memimpin dan akan mendukung BI untuk menjelaskan ke Presiden Joko Widodo. "Kalau semuanya mendukung, diharapkan bisa segera selesai," jelas dia.

Jika ditarik dari rentang 2017 hingga 2028 membutuhkan waktu 11. Namun, hingga saat ini RUU tentang Redenominasi Rupiah belum selesai. Berdasarkan catatan detikcom, RUU tersebut ditargetkan selesai antara 2021-2024.

Artinya, jika RUU tersebut disahkan paling cepat 2024 maka perlu waktu lagi 11 tahun. Dengan kata lain, uang hasil redenominasi ini baru bisa digunakan pada 2035.

(toy/eds)