Ribuan Nasabah Teriak Merasa Ditipu Asuransi AIA

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 27 Mar 2021 07:00 WIB
Gedung asuransi AIA di Jakarta
Foto: Ari Saputra

Sebelum membeli calon nasabah harus paham produk asuransi mulai dari produk tradisional sampai unit link itu sendiri. Kemudian bisa langsung menanyakan ke agen secara detil atau mencari informasi di tempat lain terkait unit link.

Dikutip dari laman resmi sikapiuangmu.ojk.go.id disebutkan produk asuransi unit link memang harus dipahami risikonya. Dalam produk unit link, uang yang disetorkan nasabah tak hanya diperuntukkan membayar premi asuransi, tetapi juga diinvestasikan oleh perusahaan asuransi melalui manajer investasi, agar nilainya terus berkembang.

Memang produk unit link ini memiliki kelebihan. Dari catatan OJK selama 10 tahun terakhir, produk unit link tumbuh 10.000%. Di sisi lain asuransi konvensional hanya tumbuh 380%.

Tapi ada hal yang harus diperhatikan. Jadi, konsumen jangan terburu-buru terbuai dengan iming-iming kombinasi investasi dan proteksi dalam satu produk ini. Sebab unit link bukanlah instrumen investasi tanpa risiko.

"Di samping itu, kita sebaiknya lebih dahulu membandingkan mana yang lebih baik, membeli satu paket proteksi dan investasi sekaligus (unit link) atau membelinya secara terpisah, produk proteksi sendiri, dan produk investasi juga sendiri," tulis informasi tersebut dikutip Jumat (26/3/2021).

Dalam instrumen unit link ini, konsumen tak bisa melacak dana diinvestasikan dan biaya apa saja yang harus dikeluarkan menyusul pilihan investasi tersebut. Nah hal inilah yang membedakan unit link dengan reksa dana.

Halaman

(kil/fdl)