Nasabah Perhatikan! Ini Tips Aman Transaksi di Mesin ATM

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Senin, 07 Jun 2021 16:11 WIB
Petugas Cash Center BNI menyusun tumpukan uang rupiah untuk didistribusikan ke berbagai bank di seluruh Indonesia dalam memenuhi kebutuhan uang tunai jelang Natal dan Tahun Baru. Kepala Kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua mengungkapkan jumlah transaksi penarikan uang tunai sudah mulai meningkat dibanding bulan sebelumnya yang bisa mencapai penarikan sekitar Rp1 triliun. Sedangkan untuk Natal dan tahun baru ini secara khusus mereka menyiapkan Rp3 triliun walaupun sempat diprediksi kebutuhannya menyentuh sekitar Rp3,5 triliun. (FOTO: Rachman Haryanto/detikcom)
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Kasus hilangnya uang di rekening bank masih saja terjadi di kalangan masyarakat. Seperti kasus terbaru yang terjadi pada nasabah sebuah Bank BUMN yang mengalami kehilangan uang.

Dalam kasus ini, terjadi pelaku kejahatan menggunakan social engineering. Modusnya mengelabui nasabah atau pemegang kartu ketika bertransaksi di mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM).

Ahli Digital Forensik Ruby Alamsyah menyebutkan social engineering ini adalah modus yang digunakan oleh pelaku kejahatan dengan memanfaatkan kepanikan dan kelengahan calon korban.

Selain itu, pelaku membuat ganjalan di mulut ATM, sehingga kartu nasabah tersangkut dan tak bisa dikeluarkan. Saat itulah pelaku menjalankan aksinya dengan berpura-pura menolong, padahal dia mengambil kartu asli dan menukarnya dengan kartu yang mereka miliki.

Dari sinilah, ketika nasabah panik mereka biasanya meminta nasabah untuk mengecek kartu tersebut. "Biasanya si pelaku itu akan minta calon korbannya untuk memeriksa dengan memasukkan kartu yang sudah ditukar itu. Karena nasabah masukkin PINnya dia, nggak bisa dong. Pelaku bilang, kalau kartunya sudah diblokir. Padahal dia ngintip nomor PIN yang dimasukkan sama nasabah," ujar dia saat dihubungi detikcom, Senin (7/6/2021).

Mereka mengambil kesempatan dari celah tersebut dan melakukan transaksi secara sah. Hal ini karena PIN dan kartu yang digunakan sesuai dengan yang terekam pada data bank.

Selanjutnya
Halaman
1 2