Investasi Bodong Mati Satu Tumbuh Seribu, Ini Biang Keroknya

Danang Sugianto - detikFinance
Kamis, 30 Sep 2021 07:00 WIB
Jakarta -

Satgas Waspada Ivestasi (SWI) terus melakukan perburuan terhadap entitas pelaku investasi bodong atau ilegal. Tapi tetap saja, investasi bodong ini terus muncul dan memakan banyak korban.

Ketua SWI Tongam L Tobing menjelaskan, sebenarnya tren investasi ilegal yang ditangani SWI menurun di masa pandemi ini. Pada 2019 ada 442 entitas yang ditangani SWI, 2020 turun menjadi 347 entitas dan di tahun ini ada 79 entitas.

"Jadi by number ada penurunan jumlah entitas, tapi kerugiannya masih tetap banyak," ucapnya dalam acara d'Mentor.

Meski menurun, jumlah kerugian yang ditanggung masyarakat akibat investasi bodong sangat besar. SWI sendiri mencatat total kerugian masyarakat akibat investasi ilegal mencapai Rp 117,4 triliun hingga September 2021.

Lalu apa yang membuat investasi bodong ini masih tetap tumbuh subur di Indonesia? Tongam menjawab ada 2 hal yang menjadi pupuk penipuan investasi di Indonesia.

Pertama dari sisi pelaku. Ternyata kemajuan teknologi membuat para pelaku semakin mudah melancarkan aksinya. Bahkan mereka bisa semakin kreatif untuk menjerat korbannya.

"Kemajuan teknologi membuat orang mudah membuat aplikasi, situs web. Bahkan ada penawaran investasi dari luar negeri karena borderless. Ini menjadi hal penyeba utama dari banyaknya pelaku penawaran investasi ilegal," terangnya.

Kedua dari sisi masyarakat itu sendiri. Masyarakat Indonesia masih cenderung mudah tergiur dengan iming-iming imbal hasil yang tinggi. Faktor utamanya karena masih ada masyarakat yang ingin jalan pintas untuk menjadi kaya.

"Ini yang harus diubah mindset-nya. Ingin cepat kaya, cepat dapat mobil, cepat dapat rumah, tanpa melihat pada fundamentalnya. Bagaimana perusahaan itu sebenarnya, kegiatannya apa, izinnya apa," terangnya.

Tongam mengakui memang masyarakat Indonesia masih perlu ditingkatkan literasinya tentang dunia investasi. Setidaknya bagi mereka yang sudah berbekal pengetahuan dasar tentang investasi bisa berpikir jernih ketika ada penawaran investasi.

(das/eds)