BI Pede Omicron Nggak Bakal Ganggu Pemulihan Ekonomi RI

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 20 Jan 2022 19:15 WIB
Presiden dan CEO Federal Reserve of New York John Williams (kanan) dan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menghadiri acara Central Banking Forum 2018 di Hotel Conrad, Benoa, Bali (10/10/2018).
Foto: Rachman Haryanto

Ekonomi Global

Pemulihan ekonomi global diperkirakan berlanjut di tengah kenaikan kasus COVID-19 varian Omicron, tekanan inflasi yang tinggi, dan percepatan normalisasi kebijakan moneter di beberapa bank sentral.

Pemulihan tersebut diproyeksi akan berlangsung lebih seimbang, tidak hanya bertumpu pada Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok, namun juga disertai dengan perbaikan ekonomi Eropa, Jepang, dan India.

Perbaikan yang terus berlangsung dikonfirmasi oleh kinerja sejumlah indikator pada Desember 2021 antara lain Purchasing Managers' Index (PMI), keyakinan konsumen, dan penjualan ritel yang tetap kuat.

Dengan perkembangan tersebut, Bank Indonesia memprakirakan pertumbuhan ekonomi global tetap berlanjut hingga mencapai 4,4% pada 2022.

Volume perdagangan dan harga komoditas dunia masih meningkat, sehingga menopang prospek ekspor negara berkembang.

Ketidakpastian pasar keuangan global masih berlanjut sejalan dengan percepatan kebijakan normalisasi the Fed sebagai respons tekanan inflasi di AS yang meningkat sejalan dengan gangguan rantai pasok dan kenaikan permintaan, serta tingginya penyebaran COVID-19 varian Omicron. Hal tersebut mengakibatkan terbatasnya aliran modal dan tekanan nilai tukar negara berkembang, termasuk Indonesia.


(kil/eds)