ADVERTISEMENT

Mengulas Kinerja Himbara yang Moncer Selama Pandemi

Aldiansyah Nurrahman - detikFinance
Selasa, 22 Feb 2022 17:48 WIB
Uang Tunai Rupiah
Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Kinerja Bank BUMN atau Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) melesat di 2021. Tercatat, laba Himbara secara total Rp 72,05 triliun pada Desember 2021, naik 78,06% dibanding tahun sebelumnya Rp 40,34 triliun.

Secara rinci, BRI mencetak laba Rp 30,76 triliun, Bank Mandiri Rp 28,03 triliun, BNI Rp 10,89 triliun, dan BTN Rp 2,37 triliun. Semua bank BUMN labanya melesat, bahkan laba BNI mengalami peningkatan 232,2% dibanding tahun 2020.

Ekonom dan Praktisi Pasar Modal, Lucky Bayu Purnomo menilai hal itu terjadi karena program restrukturisasi kredit mampu dijalankan dengan baik. Kemudian, hal itu dipicu oleh tranformasi digital.

"Berdampak pada pengelolaan biaya operasional atau operational expenditure yang lebih efisien dan efektif," katanya, Senin (21/2/2022).

Pemulihan ekonomi juga turut berkontribusi pada kinerja bank BUMN. Ke depan, kata dia, prospek kinerja maupun saham masih baik.

"Sektor perbankan itu memiliki posisi tawar-menawar yang cukup tinggi. Nilai penawaran saham untuk sektor perbankan sangat tinggi. Sehingga ini mendukung proses penemuan harga," katanya.

Sementara, Analis dari Asosiasi Analis Efek Indonesia (AAEI) Reza Priyambada mengatakan, hal ini menunjukkan jika bank BUMN tetap bisa menjalankan fungsi intermediaasi dengan baik.

"Kalau dilihat dari pencapaian kinerja para bank-bank BUMN ini kan sebenarnya tidak terlepas dari kondisi ekonomi yang ada. Kalau kita lihat, tampaknya para bank-bank BUMN meskipun di tengah pandemi tetap bisa melakukan fungsi intermediasi dengan baik di masyarakat," katanya.

Menurutnya, kinerja tersebut beberapa di antaranya ditopang oleh fee base income, pendapatan hingga efisiensi yang dilakukan. Efisiensi tersebut membuat beban bank menjadi berkurang.

"Mungkin karena semua sekarang serba terotomatisasi bisa saja penggunaan SDM berkurang, sehingga akan mengurangi biaya SDM. Terus kemudian biaya operasional berkurang juga," ujarnya.

Terkait BNI, dia mengatakan, laba perusahaan melesat tinggi karena berbagai upaya yang telah dilakukan di tahun sebelumnya. "Mereka sudah melakukan restrukturisasi kredit, dengan melakukan pencadangan di tahun sebelumnya. Jadi beban yang ditanggung 2021 menjadi lebih ringan. Maka dari itu meraka bisa meningkatkan labanya," terangnya.

Menteri BUMN Erick Thohir menilai, capaian itu tak lepas dari transformasi dan efisiensi yang telah dilakukan Kementerian BUMN dan seluruh perusahaan pelat merah. Dia mengatakan, meski menghadapi pandemi, kinerja bank BUMN tetap bisa dipacu.

"Meski kita semua terus berjuang menghadapi disrupsi akibat pandemi, kinerja positif Himbara nyatanya tetap bisa ditingkatkan. Kinerja keuangan, operasional, dan tanggung jawab sosial yang dilakukan dapat meningkat dengan pesat. Hal ini tak lepas dari transformasi yang tengah dilakukan," imbuh Erick.

Ia juga mengapresiasi transformasi di tubuh masing masing bank Himbara yang kemudian saat ini menjadi keunggulan kompetitif dalam persaingan di industri keuangan nasional.

"Masing-masing bank Himbara telah memiliki spesialisasi unik dan berbeda sehingga tidak ada tumpang tindih. Artinya masing-masing memiliki fokus bisnisnya masing-masing. Seperti misalnya BRI yang semakin fokus pada segmen UMKM dan ultra mikro, Mandiri didedikasikan fokus menggarap segmen korporasi dan pengusahan nasional agar dapat terus bangkit, BNI memiliki tugas khusus menggarap bisnis interasional dan BTN akan tetap pada bisnis utamanya di bidang perumahan untuk mengurangi angkabacklogdan membantu masyarakat, termasuk millenials, agar lebih mudah mendapatkan hunian," jelas Erick.

"Ke depan tentu kami harapkan peran Himbara akan bisa semakin dirasakan dan menjadi motor penggerak utama perekonomian nasional melalui pemberdayaan dari berbagai segmen serta memberikan dampak positif bagi seluruh stakeholders dan utamanya kepada masyaraiat Indonesia," tambah Erick.

(dna/dna)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT