ADVERTISEMENT

The Fed Naikkan Suku Bunga, Sri Mulyani: Negara Berkembang Bisa Krisis Keuangan

Anisa Indraini - detikFinance
Kamis, 28 Jul 2022 08:42 WIB
Menkue Sri Mulyani mengikuti rapat kerja dengan Badan Anggaran DPR RI, Selasa (31/5). Sri Mulyani jelaskan percepatan pembangunan infrastrukur dalam APBN 2023.
The Fed Naikkan Suku Bunga, Sri Mulyani Wanti-wanti Hal Ini/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Bank Sentral Amerika Serikat (AS) (The Federal Reserve/The Fed) resmi menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin (bps) menjadi kisaran 2,25-2,5%. Keputusan itu dilakukan untuk menekan angka inflasi negara tersebut yang terus merangkak naik.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan hal ini berpotensi mempengaruhi kesehatan ekonomi global. Berkaca dari sebelumnya, kenaikan suku bunga AS biasanya selalu diikuti dengan krisis keuangan di negara berkembang.

"Secara historis setiap kali AS menaikkan suku bunga apalagi secara sangat agresif, biasanya diikuti oleh krisis keuangan dari negara-negara emerging seperti yang terjadi pada 1974, 1980-an dan akhir 1980-an," kata Sri Mulyani dalam konferensi APBN KiTa secara virtual, Rabu (27/7/2022) lalu.

Besarnya pengaruh kenaikan suku bunga The Fed terhadap negara berkembang karena mata uangnya (Dolar AS) mendominasi lebih dari 60% transaksi dunia. Sri Mulyani menyebut kondisi ini turut dipantau oleh institusi keuangan seperti Dana Moneter Internasional (IMF).

Dampak Kenaikan Bunga The FedDampak Kenaikan Bunga The Fed Foto: Dampak Kenaikan Bunga The Fed (Zaki Alfarabi/detikcom)

"Ini jadi salah satu hal yang jadi risiko yang dipantau oleh institusi seperti IMF dalam melihat kerawanan negara-negara developing dan negara-negara emerging," jelasnya.

Volatilitas yang meningkat menimbulkan kemungkinan penurunan atau pelemahan kinerja ekonomi negara-negara di seluruh dunia. Survei Bloomberg belum lama ini menunjukkan potensi terjadinya resesi di berbagai negara khususnya di Amerika Serikat (AS), Eropa dan beberapa Negara Asia.

Indonesia termasuk negara yang masuk dalam daftar dengan potensi resesi 3%. Meski jauh lebih rendah dibanding banyak negara lain, Sri Mulyani meminta agar semua tetap waspada.

"Kita harus tetap waspada karena semua indikator ekonomi dunia itu mengalami pembalikan yaitu dari tadinya recovery jadi pelemahan. Pada saat yang sama kita juga melihat kompleksitas dari policy yang bisa menimbulkan spillover policy dari moneter di negara-negara maju berpotensi menimbulkan spillover atau imbas negatif ke negara-negara di seluruh dunia termasuk Indonesia harus juga waspada," ujar Sri Mulyani terkait kenaikan suku bunga The Fed.



Simak Video "Segera Ajukan KPR, Sebelum.."
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT