Follow detikFinance
Jumat, 19 Okt 2018 15:44 WIB

Meikarta Langgar Izin, Lippo Bisa Digugat?

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Foto: Muhammad Abdurrosyid Foto: Muhammad Abdurrosyid
Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa peruntukan fungsi lahan tempat dibangunnya Meikarta belum diubah rencana tata ruang dan wilayahnya (RTRW).

Sementara seluruh pembangunan yang ada di suatu wilayah harus masuk ke dalam RTRW yang sudah ditetapkan oleh pemerintah daerah setempat.

Basuki mengatakan RTRW selalu diperbaharui setiap lima tahun sekali, sehingga penting bagi setiap infrastruktur atau pembangunan yang ada untuk menyesuaikan dengan RTRW tersebut. Dia bilang, pihak yang melanggar RTRW merupakan pelanggaran pidana.

"Kayak misalnya MRT, LRT, itu pasti kita masukkan dulu ke dalam RTRW, kalau nggak, melanggar. Itu pidana kalau dilanggar," katanya saat ditemui di kantornya, Jakarta, Jumat (19/10/2018).


Untuk itu, suatu rencana pembangunan seharusnya tak bisa dimulai sebelum menyesuaikan ke dalam RTRW daerah setempat. Hal ini pernah terjadi pada pembangunan Bendungan Pidekso di Wonogiri yang harus lama tertunda lantaran belum menyelesaikan penyesuaian kepada RTRW daerah setempat.

"Padahal itu sudah lama sekali, baru kita mulai tahun lalu," kata Basuki.

Basuki sendiri memandang permasalahan terkait RTRW ini menjadi pintu yang membuka jalan ke kasus-kasus seperti yang terjadi di Meikarta. Namun demikian hal ini menjadi wewenang pemerintah daerah setempat lantaran struktur organisasinya berbeda dengan pemerintah pusat.

"Saya tadinya pertama kali sudah bilang, oh ini kok nggak ada tangan kita di situ. Jadi saya sebenarnya interest saya, misalnya saya mau bangun bendungan, bikin amdal. Tapi kalau pengembangannya sekian puluh Ha, mestinya saya harus punya (andil). Nah ini sekarang belum punya. Itu kan mengubah kebutuhan air minumnya, mengubah transportation mode nya. Ini tapi kami nggak punya tangan ke situ (Meikarta)" jelas Basuki.

Seperti diketahui, Lippo Group melalui anak usahanya PT Mahkota Sentosa Utama (MSU) menggarap proyek properti bernama Meikarta di Cikarang, Jawa Barat. Proyek ini saat ini tengah tersandung kasus hukum oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) lantaran direksi pengembang diduga melakukan suap terkait perizinan proyek Meikarta ke sejumlah pejabat daerah setempat.

(eds/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed