Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 11 Nov 2019 22:34 WIB

DPR Kritik Pengembang Bikin Rumah Murah Jauh dari Pusat Kota

Herdi Alif Al ikam - detikFinance
Ilustrasi. Foto: Danang Sugianto Ilustrasi. Foto: Danang Sugianto
Jakarta - Anggota Komisi V DPR Ishak Mekki menyoroti pengembangan rumah murah yang dilakukan pengusaha properti. Dia mengatakan banyak rumah murah yang dibangun pengembang jauh dari pusat keramaian.

Bahkan menurutnya banyak rumah yang sudah dibangun justru tidak diminati karena jauh dari pusat kota.

"Saya soroti mengenai perumahan murah, ini pengembang kok memakai dana dri bank dan dibangun jauh dari pusat keramaian. Sehingga setelah dibangun tidak ada yang kunjungi," ungkap Ishak di ruang rapat Komisi V DPR, Jakarta, Senin (11/11/2019).

Lebih jauh dia mengatakan banyak jalan perumahan murah tidak baik kualitasnya, bahkan untuk naik kendaraan umum pun sulit. Dia juga mengatakan banyak rumah murah kekurangan bersih.


"Serta infrastruktur jalannya belum bagus, malah ada yang belum ada air bersih. Itu juga tidak ada, bahkan jauh dari kendaraan umum," papar Ishak.

Menanggapi hal itu, Ketua Umum Asosiasi Real Estat Indonesia (REI) Soelaeman Soemawinata menyatakan pengembang memang mencari tanah yang terjangkau untuk rumah ini. Selama ini menurutnya tanah murah memang berada di ujung-ujung kota.

"Jadi kan ini cari tanah murah susah dapatnya di daerah manapun, akhirnya ramai-ramai cari tanah murah dapat di ujung-ujung kota. Jaraknya rada jauh dari infrastruktur," ucap pria yang akrab dipanggil Eman ini.

Eman menyatakan harusnya pemerintah daerah memberikan ruangan khusus untuk rumah murah di tengah kota. Ruang khusus itu pun memiliki tanah dengan harga yang murah dan terjangkau untuk pengembang.

"Harusnya ini masuk di bagaimana tata ruang di Pemda bahwa di RDTR (rancangan dasar tata ruang) itu perumahan itu harus jelas, mana yang rumah MBR dan di lock harga tanahnya. Itu mungkin bisa dilakukan," papar Eman.



Simak Video "Momen Haru Saat Jenazah Ciputra Dikebumikan di Jonggol"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com