Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 18 Des 2019 13:06 WIB

Kemenkeu Tagih Kontribusi Pengusaha Properti Ke Ekonomi RI

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Dok. Kementerian Keuangan
Jakarta - Kementerian Keuangan meminta kepada pengusaha properti besar untuk memberikan kontribusi besar terhadap perekonomian Indonesia. Pasalnya, pemerintah sudah memberikan banyak insentif pada sektor properti.

Hal itu diungkapkan Wakil Menteri Keungan, Suhasil Nazara saat membuka acara Property Outlook 2020 dengan tema manajemen properti berbasis teknologi di gedung Dhanapala Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat.

"Saya ingin sampaikan sektor properti adalah sektor yang kita selalu anggap di dalam perekonomian makro sebagai sektor yang sangat penting. Kalau pertumbuhan ekonomi lagi berat biasanya sektor properti bisa menjadi yang mendorong naik," kata Suahasil di Jakarta, Rabu (18/12/2019).

Suahasil mengungkapkan beberapa insentif yang telah dikucurkan kepada sektor properti sejak beberapa tahun lalau. Seperti meningkatkan batasan transaksi kena PPN bagi rumah sederhana dan rumah sangat sederhana. Membebaskan PPN bagi rumah korban bencana untuk seluruh kelompok.


Lalu, menurunkan tarif PPh Pasal 22 dari yang sebelumnya sebesar 5% menjadi 1%. Serta bagi hunian super mewah diberikan peningkatan batasan PPh dan PPNBM dari Rp 10 miliar menjadi Rp 30 miliar.

"Berapa waktu lalu kita ketemu beberapa pengusaha properti besar di Indonesia. Pemerintah sudah kasih insentif ini, kapan sektor propertinya maju, naik," jelas dia.

Hanya saja, dikatakan Suahasil, para pengusaha properti kakap tanah air justru meminta tambahan insentif dari pemerintah.

"Dan kemudian seperti biasa dunia usaha ketika ditanya itu bilang masih kurang insentifnya tambah lagi," katanya.

Lebih lanjut Suahasil mengungkapkan, sektor properti memiliki kontribusi besar terhadap perekonomian karena setiap pembangunannya melibatkan hampir seluruh sektor, mulai dari pertanian, manufaktur, hingga jasa.

"Dia (sektor properti) mempekerjakan tenaga kerja, dia perlu input dari modelnya rumput sampai dengan batu bata, besi baja, sampai tingkat atas, karena itu dia properti komplet, jadi dia penggunannya dari sektor pertanian sampai sektor manufaktur dan jasa," ungkap dia.



Simak Video "Pemerintah Anggarkan Rp 5 Triliun Untuk Dana Bencana 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com