Harga Rumah di Inggris Malah Naik di Tengah Pandemi Corona

Trio Hamdani - detikFinance
Selasa, 08 Sep 2020 09:11 WIB
A couple in their 50s moves in to their new home, unpacking boxes and enjoying the time together.  Could also depict moving out of a home.
Ilustrasi/Foto: Istock
Jakarta -

Harga rumah di Inggris mengalami kenaikan terbesar sejak 2016 pada bulan Agustus ini. Menurut barometer pasar properti terlama di Inggris harga rumah naik ke rekor tertinggi.

Indeks Harga Rumah Halifax, yang dijalankan oleh perusahaan analisis IHS Markit, mencatat bahwa harga rumah di Inggris tumbuh 5,2% pada Agustus dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu. Itu menandai pertumbuhan harga tahunan terkuat sejak akhir 2016.

Harga rata-rata rumah di Inggris mencapai mencapai £ 245.747 (US$ 324.241), pertama kali tercatat bahwa harga telah melampaui £ 245.000. Itu mewakili pertumbuhan bulan ke bulan sebesar 1,6% dari Juli hingga Agustus, sedikit lebih tinggi dari pertumbuhan 1,5% yang diperkirakan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Russell Galley, direktur pelaksana di Halifax, mengatakan lonjakan aktivitas di pasar properti telah mendorong kenaikan harga rumah karena kebijakan lockdown akibat virus Corona berkurang di bulan-bulan musim panas.

Pada bulan Juli, Menteri Keuangan Inggris Raya Rishi Sunak juga mengumumkan hari libur pajak properti, yang dikenal sebagai bea meterai untuk properti hingga £ 500.000 dalam upaya untuk merangsang pasar perumahan.

Namun, Galley mengatakan sangat tidak mungkin bahwa tingkat inflasi harga ini akan bertahan, meskipun ada dorongan dari faktor-faktor positif ini dalam jangka pendek. Gambaran makroekonomi Inggris akan menjadi lebih jelas dalam beberapa bulan ke depan.

"Kenaikan harga rumah kontras dengan dampak merugikan dari pandemi pada pendapatan rumah tangga, dan dengan sebagian besar pengamat ekonomi percaya bahwa pengangguran akan terus meningkat, kami mengharapkan tekanan penurunan yang lebih besar pada harga rumah dalam jangka menengah," kata Galley.

Jonathan Hopper, CEO Garrington Property Finders, mengatakan bahwa sebagian pasar properti sedang bergeser.

"Dua bulan lonjakan harga, yang oleh Halifax sendiri digambarkan sebagai 'mini-boom', telah mendorong pasar properti menuju musim panas emas," katanya dalam sebuah pernyataan.

Memang, Hopper mengatakan data tampak positif di permukaan, dengan semakin banyak rumah yang dijual dan rebound dalam persetujuan hipotek.

Dalam data yang dirilis minggu lalu, Bank of England mengatakan jumlah hipotek yang disetujui telah meningkat dari 39.900 di bulan Juni menjadi 66.300 di bulan Juli, meskipun ini masih 10% lebih rendah dari 73.700 pinjaman perumahan yang disetujui di bulan Februari sebelum pandemi.



Simak Video "Liburan ke Inggris Saat Pandemi Wajib Karantina Mandiri"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/ara)