Desain Garuda Istana Negara di Ibu Kota Baru Dinilai Tak Ramah Lingkungan

Soraya Novika - detikFinance
Kamis, 01 Apr 2021 14:07 WIB
Konsep Desain Istana Ibu Kota Negara
Foto: Konsep Desain Istana Ibu Kota Negara (Istimewa/Instagram Nyoman Nuarta)
Jakarta -

Lima asosiasi arsitek yang terdiri dari Asosiasi Profesi Ikatan Arsitek Indonesia (IAI), Green Building Council Indonesia (GBCI), Ikatan Ahli Rancang Kota Indonesia (IARKI), Ikatan Arsitek Lanskap Indonesia (IALI), dan Ikatan Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota (IAP) menilai desain burung garuda Istana Negara di Ibu Kota Baru, Kalimantan Baru tidak ramah lingkungan.

"Bangunan istana negara yang berbentuk burung Garuda atau burung yang menyerupai Garuda merupakan simbol yang di dalam bidang arsitektur tidaklah mencirikan kemajuan peradaban bangsa Indonesia di era digital dengan visi yang berkemajuan, era bangunan emisi rendah dan pasca COVID-19 (new normal)," demikian bunyi pernyataan sikap kelima asosiasi tersebut yang diterima detikcom, Kamis (1/4/2021).

Bangunan gedung istana negara, menurut mereka, seharusnya merefleksikan kemajuan peradaban/budaya, ekonomi dan komitmen pada tujuan pembangunan berkelanjutan negara Indonesia dalam partisipasinya di dunia global.

"Bangunan gedung istana negara seharusnya menjadi contoh bangunan yang secara teknis sudah mencirikan prinsip pembangunan rendah karbon dan cerdas sejak perancangan, konstruksi hingga pemeliharaan gedungnya," sambungya.

Lebih lanjut, menurut kelima asosiasi arsitektur itu metafora terutama yang dilakukan secara harfiah dan keseluruhan dalam dunia perancangan arsitektur era teknologi 4.0 adalah pendekatan yang mulai ditinggalkan, karena ketidakampuan menjawab tantangan dan kebutuhan arsitektur hari ini dan masa mendatang.

"Metafora hanya mangandalkan citra, yang dilakukan secara keseluruhan dapat diartikan secara negatif dikaitkan dengan anatomi tubuh yang dilekatkan dalam metafor. Metafora harfiah yang direpresentasikan melalui gedung patung burung tersebut tidak mencerminkan upaya pemerintah dalam mengutamakan forest city atau kota yang berwawasan lingkungan," sambungnya.

Untuk diketahui, desain burung garuda Istana Negara itu merupakan desain karya seniman asal Bali, I Nyoman Nuarta. Desain itu, kabarnya sudah disetujui Presiden Joko Widodo dan sempat diunggah di Instagram milik Menteri PPN/Bappenas Suharso Monoarfa, namun kini telah dihapus.

Simak juga 'Baleg DPR Bicara Masuknya RUU Ibu Kota Negara di Prolegnas 2021':

[Gambas:Video 20detik]



(dna/dna)