Mulai Megap-megap, Pelan-pelan Industri Properti China Sekarat!

ADVERTISEMENT

Mulai Megap-megap, Pelan-pelan Industri Properti China Sekarat!

Tim detikcom - detikFinance
Rabu, 05 Okt 2022 13:48 WIB
Raksasa properti China, Evergrande tengah disorot karena terancam bangkrut imbas kesulitan bayar utang. Sang pendiri perusahaan, Xu Jiayin pun ikut jadi sorotan
Foto: AP Photo
Jakarta -

Ekonomi China sedang dilanda awan gelap. Salah satu sektor yang paling besar terkena hantamannya adalah properti.

Pasar properti di China sebenarnya dalam dekade terakhir berkontribusi sekitar seperempat dari total PBD negaranya. Tapi kini sektor properti di China babak belur hingga memicu serangkaian efek yang mencekik pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Melansir Financial Times, Rabu (5/10/2022), salah satu korban dari suramnya ekonomi China adalah Lucy Wang. Dia merupakan salah satu pembeli dari unit apartemen yang tengah dibangun di kota utara Zhengzhou.

Dia sudah membayar uang muka sebesar US$ 34.839. Bagi seorang wanita muda dari desa pertanian, itu merupakan uang yang besar. Bahkan separuh dari uang muka yang dia keluarkan merupakan uang orang tuanya, yang telah menyisihkan sedikit tabungannya selama bertahun-tahun dari menjual kentang dan gandum yang mereka tanam di lahan keluarga.

Sebenarnya proses pembangunan apartemen yang dibeli Wang itu sempat berjalan normal. Hingga pada Oktober tahun lalu pembangunan di blok flatnya tiba-tiba berhenti. Awalnya, pengembang Meiling International House mengelak ketika konstruksi akan dilanjutkan. Kemudian perwakilan perusahaan mulai melontarkan alasan yang tidak masuk akal.

Pada bulan Juli, harapan Wang mati. Biro perumahan setempat memberi tahu dia dan pembeli lain bahwa uang mereka telah disalahgunakan. "Saya telah kehilangan kepercayaan pada pengembang. Ini telah menghancurkan hidupku," ucapnya.

Wang adalah salah satu korban dari kesuraman ekonomi China yang semakin parah. Logan Wright, mitra konsultan Rhodium Group yang berbasis di Hong Kong, menyebut situasi ini menunjukkan krisis keuangan gerak lambat dan pelan-pelan sektor properti akan hancur.

Apa yang dimulai sebagai krisis properti China ditandai dengan penjualan apartemen yang merosot dan serangkaian default utang oleh banyak pengembang. Kemudian kondisi tersebut sekarang berubah menjadi krisis keuangan di tingkat pemerintah daerah.

Dengan kemerosotan pasar, ribuan kendaraan pembiayaan pemerintah daerah (LGFV), yang sejak krisis keuangan telah memberikan dorongan utama di balik pertumbuhan, kehabisan dana atau tertatih-tatih di ambang default yang belum pernah terjadi sebelumnya, kata para analis. Pemerintah daerah telah lama bergantung pada penjualan tanah ke pengembang properti untuk menyeimbangkan pembukuan mereka.

Dalam kondisi pasar properti yang merosot, mesin investasi pemerintah daerah yang tersendat-sendat, dan beban utang nasional yang besar menandakan berakhirnya model pertumbuhan yang tidak hanya mengubah China tetapi juga menjadi generator terbesar ekspansi ekonomi global selama lebih dari satu tahun.

Dan Wang, kepala ekonom di Hang Seng Bank, bank yang berkantor pusat di Hong Kong dengan operasi yang signifikan di China daratan, mengatakan ekonomi telah tiba pada titik balik. "Model lama yang mengandalkan infrastruktur dan perumahan pada dasarnya sudah selesai," katanya.

Salah satu tikungan berikutnya, menurut Wright, kemungkinan adalah default yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh LGFV pada obligasi domestik yang mereka terbitkan.

Lanjut ke halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT