Mantan Guru Honorer Kulon Progo Sukses Raup Puluhan Juta dari Merpati Hias

Jalu Rahman Dewantara - detikFinance
Rabu, 07 Jul 2021 21:00 WIB
Koleksi merpati hias impor di tempat peternakan merpati hias milik Ambar Wahyudi di Dusun Carikan, Kalurahan Bumirejo, Kapanewon Lendah, Kulon Progo
Foto: Koleksi merpati hias impor (Jalu Rahman Dewantara/detikcom)

Modal Rp 25 Juta, Kini Bisa Raup Rp50 Juta Per Bulan

Sukses beternak merpati hias lokal, Yudi coba peruntungannya dengan berternak merpati hias Eropa. Ketertarikannya untuk membudidayakan merpati hias Eropa ini bermula ketika melihat burung merpati jenis norwitch copper di laman media sosial.

Pria yang sudah lama jadi pemelihara burung ini pun mencari tahu tentang keberadaan burung tersebut. Namun burung incarannya itu ternyata tidak ada di Indonesia dan harus diimpor dari Jerman. Meski begitu ia tak patah arang. Melalui seorang relasinya di Eropa, Yudi berhasil membeli sepasang norwitch copper, yang harganya waktu itu mencapai Rp25 juta.

"Karena keterbatasan modal, mampunya ambil ya cuma 2 pasang Itu. Nah ternyata dari Indukan ini bisa berkembang. Setiap bulannya bisa menghasilkan telur antara tiga hingga lima butir," ujar Yudi.

Koleksi merpati hias impor di tempat peternakan merpati hias milik Ambar Wahyudi di Dusun Carikan, Kalurahan Bumirejo, Kapanewon Lendah, Kulon ProgoMantan Guru Honorer Kulon Progo Sukses Raup Puluhan Juta dari Merpati Hias Foto: Koleksi merpati hias impor (Jalu Rahman Dewantara/detikcom)

Yang awalnya hanya norwitch copper, kini berbagai jenis merpati hias dari berbagai negara dapat ditemui di peternakan burung milik Yudi. Di antaranya, Fairly Swallow asal Kroasia, Merpati Lahore dan merpati Chenes Owl asal China, serta River Swing Pouter dan merpati Saint asal Amerika. Harga yang dipatok pun cukup wah, yaitu kisaran Rp3,5 juta hingga Rp5 juta per pasang.

Dalam sebulan Yudi bisa menjual sekitar 20 pasang merpati hias dengan omzet mencapai Rp50 juta. "Rata-rata omzetnya Rp40-50 juta. Ini sebelum pandemi Corona. Nah kalau pas masa pandemi ini permintaan meningkat pesat. Beberapa bulan terakhir ini aja saya bisa dapat Rp70-90 juta," ujar Yudi.

Adapun merpati hias ini dipasarkan ke berbagai daerah di Indonesia. Beberapa kali Yudi juga menerima permintaan dari luar negeri.

"Kalau pasarnya cukup luas ya, mulai dari Jawa Barat dan Jawa Timur. Untuk luar negeri pernah saya ekspor ke Malaysia. Sebenarnya di luar itu permintaan banyak banget apalagi yang dari Timur Tengah, cuma karena stok terbatas, jadi belum bisa memenuhi semuanya," ucapnya.

Koleksi merpati hias impor di tempat peternakan merpati hias milik Ambar Wahyudi di Dusun Carikan, Kalurahan Bumirejo, Kapanewon Lendah, Kulon ProgoMantan Guru Honorer Kulon Progo Sukses Raup Puluhan Juta dari Merpati Hias Foto: Koleksi merpati hias impor (Jalu Rahman Dewantara/detikcom)

Yudi mengatakan tingginya permintaan merpati hias impor ini tak lepas dari banyaknya peminat sejak beberapa tahun terakhir. Kebanyakan dari mereka adalah kolektor burung. Beberapa yang ditemuinya membeli burung ini untuk keperluan kontes.

"Beberapa tahun terakhir ini memang banyak bermunculan peminat merpati hias, biasanya buat koleksi, ada juga yang untuk keperluan kontes. Saya sendiri sudah sering ikut dan Alhamdulillah selalu juara, jadi mungkin banyak yang tertarik beli burung di tempat saya. Bahkan beberapa waktu lalu ada yang beli burung sekalian sama piala (juara kontes burung) koleksi saya," ujarnya seraya tertawa.


(dna/dna)