ADVERTISEMENT

Foreman Adalah: Tugas, Tanggung Jawab, dan Perbedaannya

Adelaide Wreta - detikFinance
Jumat, 21 Okt 2022 16:25 WIB
Ilustrasi foreman.
Foto: ThisisEngineering RAEng/Unsplash
Jakarta -

Pernah mendengar foreman? Istilah satu ini merupakan pekerjaan yang banyak dimiliki perusahaan dengan proyek pembangunan tertentu. Keberadaan seorang foreman dapat memastikan suatu proyek berjalan sesuai dengan alur perencanaannya. Ingin mengetahui foreman lebih lanjut? Simak artikel berikut untuk mengetahui pengertian, tugas, tanggung jawab, dan berbagai perbedaannya dengan jabatan lain yang serupa!

Pengertian Foreman

Mengutip dictionary.cambridge.org, foreman adalah orang terampil dengan pengalaman yang bertanggung jawab dan mengawasi sekelompok pekerja. Sementara itu, situs betterteam.com menjelaskan foreman sebagai seorang mandor yang mengawasi lokasi konstruksi dan mengelola staf serta jadwal pembangunannya.

Tugas Foreman

Foreman dalam suatu usaha akan berguna bagi sejumlah aspek yang mengarahkan usaha atau bisnis tersebut ke arah yang lebih baik. Berikut adalah berbagai tugas foreman:

  • Membuat dan memelihara jadwal konstruksi.
  • Mempekerjakan dan mengelola staf.
  • Berhubungan dengan pemilik properti dan penyewa.
  • Memesan bahan sesuai kebutuhan.
  • Memastikan bahwa proyek tetap dalam anggaran yang dialokasikan.
  • Memastikan bahwa protokol keselamatan diikuti.
  • Merencanakan, mengimplementasikan dan mengelola tugas-tugas konstruksi sesuai dengan prioritas dan tujuan.
  • Mengelola dan memantau kehadiran dan pekerjaan anggota.
  • Mengelola dan memandu penggunaan mesin dan peralatan.
  • Menyelesaikan masalah dan isu-isu yang muncul secara damai.
  • Mengalokasikan dan mendelegasikan tanggung jawab.
  • Mengawasi, melatih, dan memberikan feedback kepada pekerja.
  • Memastikan tenaga kerja dan sumber daya lain yang diperlukan.
  • Mempersiapkan dan menyajikan kemajuan.

Skill yang Dibutuhkan Seorang Foreman

Untuk menjadi seorang foreman, tentunya ada sejumlah skill khusus yang diperlukan. Tanpa berbagai skill atau kemampuan ini, sulit bagi seseorang untuk meraih posisi foreman. Skill yang dibutuhkan yaitu:

  • Beberapa tahun pengalaman sebagai manajemen konstruksi.
  • Pengetahuan yang sangat baik tentang operasi dan peralatan konstruksi.
  • Pengalaman dan pengetahuan tentang sistem kelistrikan dan hidrolik.
  • Akrab menggunakan blueprints.
  • Keterampilan manajemen waktu yang baik.
  • Kemampuan untuk multitask.
  • Keterampilan interpersonal dan komunikasi yang kuat.
  • Pemikir kritis dan pemecah masalah.
  • Keterampilan matematika yang baik.
  • Kondisi fisik dan stamina yang baik.
  • Ijazah sekolah menengah seminimalnya.
  • Sertifikasi tambahan yang relevan.
  • Pengalaman sebelumnya dalam peran pengawasan.
  • Keterampilan kepemimpinan.

Perbedaan Foreman, Leader, dan Supervisor

Anda mungkin akan bertanya-tanya, apa saja hal yang membedakan foreman, leader, dan supervisor? Secara singkat, supervisor berada pada tingkatan tertinggi, diikuti oleh foreman, dan terakhir leader. Seorang leader bertanggung jawab kepada foreman, sedangkan foreman bertanggung jawab kepada supervisor.

Menurut indeed.com, tugas foreman dibagi menjadi lima, yaitu manajemen personel, instruksi, delegasi, kontrol kualitas, dan keamanan:

  • Manajemen Personel: Foreman secara langsung mengelola krunya, mulai dari memperluas atau mengurangi ukuran tim untuk memenuhi kebutuhan proyek, mengelola permintaan cuti dan penjadwalan karyawan, hingga mengakomodasi staf mereka jika memungkinkan.
  • Instruksi: Menginstruksikan karyawan tentang proses dan prosedur yang perlu diikuti.
  • Delegasi: Mendelegasikan tugas untuk memaksimalkan efisiensi dan kualitas kerja.
  • Kontrol kualitas: Mengevaluasi kualitas pekerjaan kru. Foreman memastikan bahwa setiap hasil kerja memenuhi spesifikasi klien.
  • Keselamatan: Menginformasikan kepada tim mereka tentang praktik-praktik keselamatan terbaik dan mengambil tindakan korektif cepat setiap kali ada karyawan yang menyimpang dari praktik-praktik tersebut.

Sementara itu, tugas supervisor lebih fokus pada tanggung jawab seperti:

  • Administrasi: Memfasilitasi tugas-tugas administratif yang membuat proyek berjalan lancar. menyiapkan dan mendistribusikan anggaran serta dokumen terkait desain dan jadwal kerja kepada para pemangku kepentingan sehingga semua pihak beroperasi dengan harapan bersama.
  • Koordinasi: Mengoordinasikan subkontraktor dan pemangku kepentingan yang melakukan pekerjaan di lokasi kerja dan mandor. Mereka memastikan setiap fase konstruksi terjadi sesuai jadwal dengan semua pihak mengetahui apa yang diharapkan setiap hari.
  • Manajemen Sumber Daya: Mengamankan sumber daya yang dibutuhkan proyek konstruksi dengan bernegosiasi dengan vendor dan menangani kontrak. Mereka biasanya memiliki wewenang untuk menyetujui pembelian layanan atau bahan tambahan.
  • Kepatuhan: Memastikan bahwa perusahaan konstruksi mengumpulkan semua izin, sertifikasi dan dokumen karyawan yang diperlukan. Mereka juga memastikan bahwa perusahaan memenuhi persyaratannya sebagai pemberi kerja, menyediakan lingkungan kerja yang aman dan sehat.

Selanjutnya, dalam bagian kualifikasi, foreman mendapatkan kualifikasi mereka melalui pengalaman kerja yang luas. Dengan bekerja dalam berbagai peran konstruksi, foreman secara bertahap mempelajari beragam keterampilan yang perlu mereka ketahui sebelum mengawasi pekerjaan orang lain. Keterampilan ini mungkin termasuk pengoperasian peralatan, dasar-dasar perdagangan seperti pertukangan kayu dan batu, praktik keselamatan dan manajemen sumber daya. Pekerja konstruksi biasanya menghabiskan waktu setidaknya lima tahun untuk mendapatkan pengalaman profesional sebelum beralih ke peran sebagai foreman.

Di sisi lain, supervisor memiliki fleksibilitas yang lebih besar ketika mengembangkan kualifikasi. Sejumlah supervisor mungkin belajar tentang konstruksi dengan bekerja di lokasi, secara bertahap mengambil lebih banyak tanggung jawab sampai mereka siap untuk bekerja dalam peran supervisor. Supervisor sering mengambil bagian dalam diskusi teknis, tetapi mereka mengandalkan keterampilan manajerial dan administratif mereka sebagai bagian utama.

Pada lingkungan kerja, foreman sebagian besar bekerja di lokasi pekerjaan proyek. Mereka harus berada dekat dengan pekerjaan yang sedang dilakukan sehingga dapat dengan cepat mengidentifikasi penyesuaian yang diperlukan, memberikan feedback langsung kepada personel, dan mengumpulkan informasi tentang kemajuan proyek. Sebaliknya, supervisor cenderung bekerja tidak harus selalu berada di lokasi. Mereka sering beroperasi di luar kantor untuk bekerja bersama karyawan administrasi dan manajerial perusahaan konstruksi lainnya. Supervisor dapat mengunjungi lokasi pekerjaan saat melakukan penelusuran melakukan perjalanan ke kantor yang berbeda untuk bertemu dengan klien dan pemangku kepentingan lainnya.

Itulah penjelasan mengenai foreman, seorang mandor yang mengawasi lokasi konstruksi dan bertanggung jawab terhadap sekelompok pekerja. Sejumlah tugas yang perlu diemban foreman adalah pembuatan dan pemeliharaan jadwal konstruksi, pengelolaan staf, pemesanan bahan, pengecekan protokol, hingga pengawasan terhadap pekerja.



Simak Video "Meraup Jutaan Rupiah dari Budidaya Anggrek"
[Gambas:Video 20detik]
(des/fds)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT