Follow detikFinance
Sabtu 08 Jul 2017, 18:10 WIB

Belajar Cara Menjaga Bisnis Perusahaan dari Bos Go-Jek

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Belajar Cara Menjaga Bisnis Perusahaan dari Bos Go-Jek Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Pelopor ojek online di Indonesia, Go-Jek menjadi salah satu perusahaan start up terbesar di dalam negeri. GO JEK merupakan salah satu model bisnis transportasi anyar di Indonesia.

Di dirikan pada 2010, saat itu pendiri G0-Jek, Nadiem Makarim terinspirasi dari kemacetan di Jakarta yang semakin parah. Nadiem mengungkapkan, untuk terus menjaga keberlangsungan perusahaan yang diperhatikan adalah menjaga kualitas aset.

"Selain itu juga bagaimana menjaga tim kerja, kecepatan kerja, ini yang difokuskan untuk menjadi sukses," kata Nadiem dalam tayangan video CNN Money yang dikutip detikFinance, Sabtu (8/7/2017).


Menurut Nadiem, pegawai merupakan salah satu aset berharga bagi sebuah perusahaan. Saat ini GO JEK memiliki valuasi perusahaan US$ 1,7 miliar. Ini artinya Go-Jek sudah menjadi unicorn atau perusahaan start up yang memiliki valuasi di atas US$ 1 miliar.

Go-Jek kini telah tumbuh menjadi on-demand mobile platform dan aplikasi terdepan yang menyediakan berbagai layanan lengkap mulai dari transportasi, logistik, pembayaran, layan-antar makanan, dan berbagai layanan on-demand lainnnya.


Go-Jek telah resmi beroperasi di 25 kota besar di Indonesia, termasuk Medan, Batam, Palembang, Pekanbaru, Jambi, Padang, Bandar Lampung, Jabodetabek, Bandung, Sukabumi, Yogyakarta, Semarang, Solo, Surabaya, Gresik, Malang, Sidoarjo, Balikpapan, Samarinda, Pontianak, Banjarmasin, Manado, Makassar, Denpasar, Mataram dengan rencana pengembangan di kota-kota lainnya pada tahun mendatang. (hns/hns)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed