ADVERTISEMENT
Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 20 Agu 2018 07:31 WIB

Berkenalan dengan Keluarga Indonesia Paling Tajir se-Asia

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Nama Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono barangkali tak asing lagi bagi banyak orang Indonesia. Keduanya merupakan kakak beradik yang telah memberikan jutaan lapangan pekerjaan bagi masyarakat Indonesia.

Keluarga keturunan Tionghoa yang lahir di Jawa ini merupakan pemilik PT Djarum atau Djarum Group, sebuah konglomerasi yang menggarap banyak sekali lini usaha di berbagai bidang. Seperti dikutip detikFinance dari Forbes, Senin (19/8/2018), jumlah harta keduanya yang mencapai US$ 32,3 miliar atau sekitar Rp 468 triliun (November 2017) membuat mereka kini menduduki posisi keluarga asal Indonesia paling kaya di Asia.

Posisi mereka berdua hanya kalah dari Chearavanont family dari Thailand (US$ 36,6 miliar), Kwok family dari Hong Kong (US$ 40,4 miliar), Lee (Byung-Chull) family dari Korea Selatan (US$ 40,8 miliar) dan Ambani family dari India (US$ 44,8 miliar). Keduanya juga sukses menduduki posisi orang terkaya di Indonesia selama sembilan tahun terakhir tanpa putus.

Tapi perjuangan keduanya meraih apa yang sudah dimiliki saat ini bukanlah hal yang mudah. Keduanya ditinggal ayah mereka; Oei Wie Gwan, pada usia yang cukup muda, yakni 23 dan 24 tahun. Sejak saat itu pula usaha pabrik rokok kretek bernama Djarum yang telah dijalankan sejak 21 April 1951 oleh ayah mereka harus mereka pegang sendiri.

Tak hanya ditinggal ayahnya, mereka berdua juga harus melanjutkan perjuangan PT Djarum dengan kondisi mengenaskan. Pabrik rokok tersebut terbakar di tahun yang sama dan meninggalkan PT Djarum dalam kesulitan keuangan.

Hartono bersaudara pun melanjutkan usaha pabrik rokok yang ada di kota Kudus, Jawa Tengah tersebut pada masa mudanya. Berkat naluri bisnis dan ketekunan mereka, Hartono bersaudara akhirnya berhasil membawa perusahaan ini ke posisi yang lebih bergengsi sebagai salah satu perusahaan rokok terbesar di Indonesia.


Pada tahun 1970-an, Djarum sukses menjadi salah satu pemasok rokok cengkeh terbesar di dunia. Pada tahun 1972, Djarum mulai mengeskpor produk rokoknya ke luar negeri. Tiga tahun kemudian Djarum memasarkan Djarum Filter, merek pertamanya yang diproduksi menggunakan mesin, diikuti merek Djarum Super yang diperkenalkan pada tahun 1981.

Djarum terus mendulang kesuksesan melalui bisnis tembakau sebelum akhirnya mengalami masa suram saat krisis keuangan 1998. Setelah krisis keuangan Asia pada tahun 1998, Hartono bersaudara melirik peluang pada bisnis lain dan akhirnya membeli sebagian saham Bank Central Asia (BCA) bersama dengan Grup Lippo saat itu.

Keluarga Hartono membeli saham di BCA, setelah keluarga kaya lainnya, Salim, kehilangan kendali atas bank itu selama krisis ekonomi Asia 1997-1998. Lantaran kinerja terus memberikan hasil positif, Djarum pun menambah porsi kepemilikan di bank terbesar di Indonesia tersebut hingga akhirnya kini memiliki porsi saham mayoritas.

Tak hanya merambah bisnis perbankan, Hartono bersaudara juga merambah sektor lainnya seperti peralatan elektronik, properti, perkebunan hingga teknologi informasi dan game online. Kedua bersaudara itu seolah memiliki dorongan yang tak ada habisnya untuk mencapai kesuksesan dan tidak takut menjangkau wilayah bisnis baru.

Mereka menciptakan merek produk elektronik bernama Polytron, yang sempat dikira sebagai merk asing, bukan lokal. Kemudian, Michael dan Budi Hartono juga membangun kantor e-Commerce agar mereka dapat mengikuti tren bisnis online yang terus meningkat.

Mereka juga membangun Global Digital Prima Venture, yang kemudian berhasil memperoleh Kaskus, salah satu forum online terbesar di Indonesia. Bisnis lain seperti agribisnis dan pertambangan adalah bukti dari naluri bisnis dan fleksibilitas mereka.

Djarum tetap menjadi produsen rokok terbesar di Indonesia bersama dengan Sampoerna dan Gudang Garam. Meski regulasi tentang rokok semakin ketat, tetap saja kedua orang ini terus mendominasi takhta orang terkaya di Indonesia lantaran juga menguasai pangsa pasar di lini bisnis yang lain.


Selama lima tahun terakhir, Djarum Group telah bergerak ke sektor ritel online yang tumbuh cepat, mengakuisisi Kaskus, Infokost, Blibli, hingga Bolabob, Mindtalk, DailySocial, Kincir, dan Opini. Grup ini juga memiliki saham pengendali di agensi pemasaran digital Merah Cipta Media. Hartono bersaudara juga memiliki investasi di startup game Razer di Singapura.

Dan seperti yang orang banyak juga tahu, dari perusahaan rokok ini pula lahir atlet-atlet bulutangkis besar Indonesia yang diproduksi lewat Persatuan Bulutangkis (PB) Djarum di Kudus. Sejak didirikan pada 1969, banyak atlet-atlet berprestasi yang mengharumkan nama bangsa telah lahir, seperti Raja Smash Lim Swie King, Alan Budi Kusuma, hingga Liliana Natsir dan Tontowi Ahmad.


Simak Juga 'Belajar Tajir dari Dato Sri Tahrir':

[Gambas:Video 20detik]

(eds/ang)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com