Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 23 Jan 2019 08:25 WIB

Cerita Sukses

Resep Cokelat di Balik Kesuksesan Keluarga Superkaya Italia (2)

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Dok. Forbes Foto: Dok. Forbes
FOKUS BERITA Sukses dan Kaya Raya
Jakarta - Setelah perusahaan produsen cokelat Ferrero dibentuk, tahun 1949 diluncurkanlah produk cokelat bernama Supercrema, pendahulu Nutella.

Dengan beberapa trik pintar, keluarga Giovanni memperpanjang daya tarik Supercrema. Mereka menjualnya di wadah-wadah seperti toples dan pot sehingga pelanggan dapat menggunakan kembali wadah itu. Alih-alih mendistribusikannya melalui grosir, perusahaan menggunakan pasukan tenaga penjualan yang langsung pergi ke toko untuk membantu menjaga harga tetap terjangkau.

Pada tahun 1957, pada usia 52, Giovanni; saudara Pietro menderita serangan jantung yang fatal. Perusahaan diwariskan kepada seorang jandanya. Baru berusia 33 tahun, Michele Sang Anak pun diangkat menjadi kepala perusahaan.

Jika ada orang yang layak mendapatkan pujian untuk ekspansi global Ferrero, itu adalah Michele. Tepat sebelum kematian ayahnya, dia membujuk kerabatnya untuk memasuki pasar Jerman.

Perusahaan itu merombak bekas pabrik rudal Nazi dan mulai memproduksi permen. Mereka menemukan pijakan cepat dengan cokelat berisi minuman keras yang disebut Mon Chéri, yang diperkenalkan pada tahun 1956. Jerman pun tertarik.

Berikutnya dia mulai ekspansi ke Belgia dan Austria dan segera ke Prancis. Ferrero menghancurkan pasar-pasar baru dengan iklan-iklan.

Pada tahun 1962, Italia mulai bangkit, dan Michele, Sang anak pun memutuskan untuk meningkatkan kualitas Supercrema-nya. Negara itu akhirnya bisa membeli cokelat asli. Jadi dia menambahkan lebih banyak cocoa dan cocoa butter ke dalam campuran produknya.

Kemudian, ketika pemerintah Italia bergerak untuk mengatur penggunaan superlatif dalam iklan, yang berpotensi membahayakan nama Supercrema, ia memilih untuk mengubah citra. Timnya merenungkan label yang akan membangkitkan rasa hazelnut dalam bahasa di banyak pasar. Akhirnya, mereka menemukan nama Nutella pada April 1964.

Ekspansi Ferrero berlanjut ke Swiss dan Irlandia dan sampai ke Ekuador, Australia, dan Hong Kong. Produk baru pun diperkenalkan seperti Kinder pada tahun 1968, Tic Tac pada tahun 1969, Ferrero Rocher pada tahun 1982. Kemudian pada tahun 1986, penjualan tahunan perusahaan sudah mencapai 926 miliar lira, atau sekitar US$ 1,5 miliar dolar.


Pada 1997, Michele mulai menyerahkan kendali perusahaan kepada putra-putranya. Perusahaan yang dulunya sangat kecil ini menjadi perusahaan kelas dunia dengan penjualan tahunan sekitar US$ 4,8 miliar.

Praktis sejak lahir, Giovanni Ferrero; anak dari Michele, dipersiapkan untuk menjadi penerus kerajaan cokelat itu. Pada akhir 1970-an, ia dan saudara lelakinya dikirim ke sebuah sekolah asrama di Belgia, seolah-olah untuk melindungi mereka dari Kepemimpinan Italia. Dia tahu bahwa Eropa dengan cepat bergerak menuju satu pasar tunggal, dan dia membutuhkan pewaris di benua itu.

"Itu adalah zaman historis pertama Ferrero menjadi perusahaan Eropa," kenang Giovanni.

Giovanni belajar pemasaran di AS, kemudian mulai bekerja di Ferrero pada 1980-an. Tugas pertamanya mengurusi Tic Tac di Belgia. Kemudian ia pindah peran ke manajerial di Jerman sebelum belajar pengembangan bisnis di Brasil, Argentina, Meksiko, dan AS.

Sepanjang jalan, Giovanni menguasai hal-hal kecil teknis yang diperlukan untuk menjalankan perusahaan.

Dalam banyak hal, Giovanni mulai meninggalkan pedoman perusahaan untuk fokus pada merek produk asli perusahaan untuk dikembangkan. Dia justru mengejar pendapatan dengan melakukan akuisisi atau perusahaan sejenis.

Dia percaya bahwa lini produk yang ada tidak akan cukup dalam jangka panjang, untuk bersaing dengan rival yang lebih besar seperti Mars, pembuat M&M dan Snickers (penjualan 2017: US$ 23,7 miliar), serta Mondelez pemilik Oreo dan Toblerone (US$ 23 miliar).


Pada 2015 Giovanni membeli chocolatier Inggris Thorntons seharga US$ 170 juta. Itu adalah akuisisi bermerek pertama Ferrero. Pembelian terbesarnya datang pada bulan Maret, ketika ia mengakuisisi bisnis permen Nestlé di AS senilai US$ 2,8 miliar tunai. Ikon Amerika seperti Butterfinger dan BabyRuth sekarang menjadi domain Giovanni.

Kini Giovanni mengantongi harta US$ 22,5 miliar atau sekitar Rp 315 triliun (kurs Rp 14.000). Jumlah tersebut mengantarkannya ke posisi orang terkaya ke-37 di dunia.


(das/ang)
FOKUS BERITA Sukses dan Kaya Raya
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com