Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 08 Mei 2019 10:02 WIB

Kisah Inspiratif

Alexey Mordhasov, Anak Buruh Pabrik yang Jadi 'Juragan' Baja Dunia

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Dok. Forbes Foto: Dok. Forbes
FOKUS BERITA Sukses dan Kaya Raya
Jakarta - Ada yang kenal dengan Alexey Mordashov? Namanya mungkin kurang populer dibanding tokoh-tokoh orang terkaya dunia lainnya tapi kisahnya menjadi miliuner bisa jadi salah satu yang paling inspiratif untuk disimak.

Mordashov merupakan seorang miliarder asal Rusia yang berhasil menguasai industri baja dunia. Perjalanan pria ini untuk jadi miliuner cukup panjang. Siapa sangka seorang karyawan reguler dari sebuah pabrik ternyata berhasil menjadi miliuner.

Lahir dari keluarga pekerja, Mordhasov mewarisi sikap kerja keras dari ayahnya yang hanya seorang buruh pabrik. Dengan tekad yang kuat, akhirnya Mordashov dapat menyelesaikan studinya di Institut Ekonomi-Teknik Leningrad.

Mordashov mengawali karirnya dengan bekerja di Pabrik Metallurgical Cherepovetskiy pada tahun 1988 sebagai salah satu penasihat ekonomi. Kinerjanya di perusahaan tersebut cukup kinclong hingga akhirnya pada tahun 1992, setelah Uni Soviet lama runtuh, ia dilirik oleh Severstal, perusahaan baja terbesar di Rusia.

Dia ditunjuk sebagai direktur keuangan dan ekonomi Severstal, pada tahun 1996. Di usianya yang baru 31 tahun, Mordashov menjadi kepala eksekutif termuda alias chairman yang memimpin perusahaan.

Kinerja cukup mencengangkan dilakukan oleh Mordhasov. Dengan jabatan tingginya dia berhasil membuat Severstal mengakuisisi dan merger dengan perusahaan baja raksasa di Eropa, Arcelor. Dia memiliki 32% kepemilikan di Arcelor.



Ketika pendahulunya di perusahaan itu menginstruksikannya untuk mengamankan saham Severstal, dengan cerdiknya Mordashov justru mengambil mayoritas sahamnya dan menyimpan sebagian besar untuk dirinya sendiri. Hal ini membuat dirinya di cap sebagai orang yang licik.

Jurnalis investigasi AS Paul Klebnikov pernah mengatakan bahwa dengan aksi mengamankan saham itu, Mordhasov bagaikan menggulingkan mantan bosnya secara perlahan.

Namun, Mordashov menyangkal hal tersebut, "Kami tidak pernah merebut apa pun, kami tidak pernah memutar lengan siapa pun, kami tidak pernah menggunakan organ negara atau korupsi," katanya.

"Kami membayar semua yang kami peroleh," ujar Mordashov.

Akhirnya pada 2019, Mordashov melepaskan jabatannya di Severstal setelah 19 tahun mengabdi di sana. Setahun sebelumnya, ia juga menjual semua unit Severstal di Amerika Utara untuk fokus pada bisnis di Rusia.

Mordashov, juga memiliki hampir 25% saham TUI Group, salah satu perusahaan perjalanan dan pariwisata terbesar di dunia. Mordashov mulai masuk ke TUI Group sekitar tahun 2007.

Kini, di usianya yang ke 53 tahun, Mordashov telah masuk ke dalam jajaran miliuner majalah Forbes. Untuk skala dunia dia menempati posisi ke 48 dengan jumlah harta mencapai US$ 20,6 miliar atau sekitar Rp 288 triliun. Dia juga menjadi orang terkaya di Rusia nomor 4 versi majalah Ceo World.

(eds/eds)
FOKUS BERITA Sukses dan Kaya Raya
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com