Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 11 Sep 2019 10:11 WIB

Kisah Inspiratif

Eduardo Saverin, Eks Bos Facebook yang Hobi 'Nyuntikin' Startup

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Dok. Forbes Foto: Dok. Forbes
FOKUS BERITA Sukses dan Kaya Raya
Jakarta - Eduardo Saverin, namanya memang cukup asing di telinga. Tapi siapa sangka, pria keturunan Brazil ini ternyata merupakan salah seorang pendiri Facebook. Saverin merupakan satu dari lima orang yang mendirikan Facebook bersama Mark Zuckerberg di tahun 2004.

Lewat tangannya, Facebook tak sebatas sosial media saja, melainkan perusahaan dengan nilai ratusan miliar dollar. Namun Saverin akhirnya justru memilih mengasingkan diri di Asia Tenggara.

Kisah Saverin sendiri memang penuh kontroversi di Facebook. Saat Zuckerberg merayakan IPO Facebook dalam pembukaan bursa saham Nasdaq pada Mei 2012, Saverin justru berada ribuan mil jauhnya dari kemeriahan tersebut. Memang, saat ini dari lima pendiri Facebook, cuma Mark Zuckerberg yang sampai saat ini masih bekerja di perusahaan tersebut.

Dia berhenti bekerja di Facebook sejak 2005. Bahkan kabarnya, usai keluar dari Facebook, kepemilikan saham Saverin menjadi sengketa. Hingga kini, Saverin hanya memiliki 2% dari seluruh kepemilikan Facebook.

Mengutip Forbes, Rabu (11/9/2019), pada 2009, Saverin sampai melepaskan kewarganegaraan AS nya dan pindah ke Singapura. Gosipnya, Saverin berganti warga negara demi menghindari pajak sekitar US$ 700 juta atau sekitar Rp 9,8 triliun (kurs Rp 14.000).

Namun, hal berbeda disampaikan pihak Saverin. Bukan niat mengemplang pajak, tapi dia disebut hanya ingin membangun akar bisnis start up di Singapura.



Awal mulanya, usai cabut dari Facebook, Saverin langung mencoba-coba beberapa proyek startup. Hingga suatu saat, dia berkunjung ke Singapura untuk membantu bisnis temannya, ternyata malah keterusan.

Di Singapura, Saverin juga menemukan partner bisnisnya. Dia adalah seorang mantan konsultan sekaligus wakil presiden lembaga investasi Bain Capital, Raj Ganguly. Usut punya usut ternyata Ganguly pun merupakan teman kuliah Saverin di Harvard, hingga akhirnya hubungan mereka erat kembali di Singapura.

Bersama Ganguly, Saverin membentuk sebuah lembaga investasi yang memberikan dana teknologi kepada banyak perusahaan perintis di Asia, Eropa, dan Amerika Serikat. Tahun 2015 mereka meluncurkan B Capital dan menyiapkan dana teknologi untuk dipinjamkan hingga US$ 360 juta atau kisaran Rp 5 triliun. Keduanya memiliki tujuan besar menjadi 'mak comblang' bagi kebutuhan pasar di Asia Tenggara yang sedang menjanjikan dan belum banyak tersentuh dengan sumber modal.

Setidaknya sudah ada sekitar 20 proyek yang didanai B Capital hingga kini. Saverin dan Ganguly sendiri menyukai perusahaan yang terlibat dalam perdagangan dan logistik. Mereka mengincar perusahaan yang tidak berhasil masuk ke radar Silicon Valley, tetapi memiliki pengetahuan tentang masalah lokal di wilayahnya.

Salah satu contohnya adalah Ninja Van, yang bergerak dalam sektor logistik jarak jauh berupa pengiriman barang yang mencakup wilayah Asia Tenggara. Bahkan karena kucuran dana dari Saverin, startup yang berbasis di Singapura ini maju pesat dan sudah mempekerjakan 2.000 orang dan 10.000 mitra pengantar. Meski bisnis yang satu ini mahal dan rumit, B Capital tetap melangkah untuk berinvestasi ketika banyak pihak menolak mentah-mentah.

"Ada banyak uang yang dipompa ke e-commerce. Tidak peduli siapa yang menang, satu hal yang pasti: infrastruktur pembayaran mereka harus ditangani," kata Eduardo Saverin, dikutip dari Forbes.



B Capital memang tumbuh dengan cepat. Tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah langkah Saverin berhasil atau tidak. Dari seluruh proyek yang diberikan kucuran dana pun, hanya sekitar setengah lusin investasinya yang membawa naik kelas si penerimanya.

Tapi Saverin dan Ganguly optimistis, B Capital akan mulai menggalang dana kedua yang diperkirakan dua kali lebih besar. Sebagai informasi, dalam penggalangan dana yang pertama, Boston Consultant Group menjadi penyokong utama B Capital.

Kini di usianya yang ke 37 tahun, Saverin memiliki kekayaan sebesar US$ 10,5 miliar atau sekitar Rp 14 triliun. Di Singapura dia merupakan orang kaya ketiga, dan menurut Forbes, Saverin bertengger di urutan ke 140 miliuner terkaya di dunia.

Simak Video "Inspiratif! Anak Tukang Becak Raih Gelar Doktor di Usia 27 Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)
FOKUS BERITA Sukses dan Kaya Raya
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com