25 Pebisnis Wanita Paling Berpengaruh di Asia, Orang RI Masuk Lho!

Vadhia Lidyana - detikFinance
Selasa, 15 Sep 2020 17:40 WIB
Presiden Direktur Prodia Widyahusada Dewi Muliaty
Foto: Dok. Forbes/Prodia
Jakarta -

Forbes kembali merilis daftar 25 pebisnis wanita paling berpengaruh di Asia. Para wanita berpengaruh itu dinilai mampu menghadapi tekanan pandemi virus Corona (COVID-19) selama memimpin bisnisnya.

Mulai dari pebisnis di sektor bioteknologi, fintech, edtech, ritel, logistik, dan hukum. Masing-masing memiliki rekam jejak kesuksesan baik mencetak pendapatan perusahaan yang besar atau mendirikan perusahaan rintisan senilai lebih dari US$ 1 miliar atau sekitar Rp 14,84 triliun (kurs Rp 14.842).

Kesamaan yang dimiliki para wanita ini adalah kepemimpinan yang tangguh dan visi untuk beradaptasi dengan tatanan kehidupan baru atau new normal. Para wanita ini juga dinilai dapat melihat peluang, sementara orang lain hanya melihat tantangan.

Dari daftar tersebut, ada 2 pebisnis wanita asal Indonesia yang dipilih Forbes. Pertama yakni Presiden Direktur Prodia Widyahusada Dewi Muliaty. Dilansir Forbes, Selasa (15/9/2020), Dewi Muliaty belajar untuk memperoleh izin praktik apoteker pada tahun 1988. Kala itu, profesornya yang juga pendiri Prodia atau laboratorium klinis terbesar di Indonesia mempekerjakannya sebagai asisten manajer.

Dua dekade kemudian, ia menjadi Presiden Direktur Prodia dan mendorong ekspansi nasional. Melalui jerih parahnya, jumlah klinik Prodia dari hanya 107 unit pada tahun 2010, kini telah mencapai 285.

Dewi juga meningkatkan kapasitas pengujian untuk penyakit autoimun dan penyakit lainnya yang menyumbang hampir 1/5 dari pendapatan tahun 2019.

Pada semester I-2020 ini, Prodia mengalami penurunan penjualan sebesar 18% atau hanya Rp 657 miliar. Namun, dengan cepat Dewi memperbaiki kinerja perusahaan dengan menawarkan layanan tes COVID-19 di klinik, drive thru, maupun panggilan ke rumah-rumah.

Pebisnis sukses wanita asal Indonesia kedua yang masuk daftar Forbes adalah Co-founder & COO Nusa Satu Inti Artha Nabilah Alsagoff. Perusahaannya itu adalah penemu aplikasi e-wallet Doku. Ia mendirikan Doku bersama temannya. Awalnya, inisiatif itu datang ketika Nabilah sedang berkunjung ke Bali. Ketika ia mendatangi bank daerah, transaksi onlinenya tak bisa diakses oleh bank tersebut.

Insiden itu menginspirasinya membuat e-wallet Doku yang merupakan pelopor transaksi nontunai di Tanah Air. Pada tahun 2016, PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTEK) membeli saham mayoritas Nusa Satu, tapi Nabilah tetap menjabat sebagai COO.

Pada tahun 2019, Doku telah menangani transaksi hingga Rp 63 triliun, atau lebih tinggi 50% dari tahun 2018. Di tahun 2020 ini, transaksi juga kian melonjak dengan maraknya aktivitas dari rumah selama pandemi. Doku kini juga dikembangkan menjadi konsultan untuk berbagai bisnis online.

Co-founder & COO Nusa Satu Inti Artha Nabilah AlsagoffCo-founder & COO Nusa Satu Inti Artha Nabilah Alsagoff Foto: Dok. Forbes/Doku

Lalu, pebisnis wanita lainnya yang masuk daftar Forbes adalah Kepala Pusat Layanan IT dari HCL Technologies Roshni Nadar Malhotra asal India. Ia telah bekerja di perusahaan telekomunikasi multi-nasional India itu selama 12 tahun.

Ia masuk sebagai wanita berpengaruh yang sukses menghadapi tekanan pandemi Corona pada kinerja perusahaan. Roshni selalu optimistis dalam jangka panjang, karena proses digitalisasi akan menciptakan permintaan terhadap layanan dan produk yang ditawarkan oleh HCL.

Selain Roshni, pebisnis berpengaruh lainnya adalah Co-founder Canva Melanie Perkins asal Australia. Perusahaan teknologi memang sedang naik daun selama pandemi ini.

Berlanjut ke halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Tips Aman Berkegiatan Sehari-hari Agar Bebas Virus Corona"
[Gambas:Video 20detik]