Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 05 Mei 2017 23:15 WIB

Marak e-Commerce, Konsumen Mulai Beralih ke Belanja Online

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Foto: Getty Images Foto: Getty Images
Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi RI kuartal I-2017 sebesar 5,01%. Pertumbuhan ekonomi pada kuartal pertama ini jika dilihat year on year, ditopang oleh beberapa sektor, salah satunya adalah informasi dan komunikasi yang tumbuh 9,01%.

Hal itu, didorong dari banyaknya pengguna internet, contohnya transaksi online, sehingga sektor informasi dan komunikasi tumbuh

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy Mandey, mengakui memang masyarakat tengah mengalami perubahan perilaku, khususnya dalam pola belanja. Saat ini masyarakat, banyak memilih bertransaksi online dibanding secara konvensional.

Baca juga: Ekonomi RI Tumbuh 5,01% di Kuartal I-2017

Bahkan Roy mengatakan, dari catatannya jumlah volume transaksi secara online telah meningkat 1,5% di atas transaksi konvensional.

"Kalau sekarang kami lihat sudah 1,5%-2% dari total penjualan ritel modern. Itu karena ada perubahan pola belanja konsumen, jadi yang biasa mereka stok barang, sekarang mereka membeli sesuai kebutuhan saja. Mereka lebih nyaman mereka simpan uangnya, kemudian di investasikan ketimbang belanja," kata Roy kepada detikFinance, Jakarta, Jumat (5/5/2017).

"Bukan dalam jumlah value, tapi dalam jumlah volume atau transaksi. Mereka yang belanja adalah kebanyakan generasi Y atau generasi muda. Jadi generasi itulah yang meningkatkan penjualan online atau penjualan e-commerce. Tapi untuk yang di atas 50 tahun itu masih menggunakan offline store," sambung Roy.

Baca juga: Ekonomi Kuartal I-2017 Tumbuh 5,01%, Pengusaha Ritel: Belum Terasa

Secara terpisah, Wakil Ketua Umum Aprindo Tutum Rahanta, mengatakan lebih tingginya minat masyarakat untuk berbelanja online dibandingkan konvensional menjadi salah satu penyebab transaksi di toko ritel yang ikut menurun.

"Itu pasti sedikit banyak mempengaruhi. Karena sekarang yang biasanya beli barang-barang tertentu mesti beli ke toko, sekarang enggak perlu lagi. Intinya itu bukan satu-satunya yang menyebabkan daya beli yang menurun, ada banyak faktor," tutur Roy.

Baca juga: Orang RI Makin Irit Belanja, Ini Datanya (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed