Nilai Ekspor Perikanan RI Selama 2017 Capai Rp 60,8 Triliun

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Kamis, 19 Apr 2018 18:50 WIB
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mencatat nilai ekspor produk perikanan dan kelautan sepanjang tahun 2017 mencapai US$ 4,51 miliar atau sekitar Rp 60,8 triliun (kurs Rp 13.500)

Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan KKP Nilanto Perbowo mengatakan nilai ekspor berasal dari lima negara tujuan terbesar. Yakni mulai dari Amerika Serikat (AS), Jepang, China, hingga Uni Eropa.

Dia mencatat, nilai ekspor USA US$ 1.816 juta, Jepang sebesar US$ 672 juta, kemudian ASEAN senilai US$ 563 juta. Serta China dan Uni Eropa.

"Ekspor kita lima terbesar itu ada USA 40,2%, kemudian Jepang 14,9%, ASEAN 12,9%, China 9,9%, dan Eropa 7,6%," jelasnya di Kantor KKP, Kamis (19/4/2018).



Sedangkan untuk produk ekspor, Nilanto mencatat, produk yang paling besar ialah Udang, kemudian disusul tuna-tongkol-cakalang, selanjutnya gurita, lalu kepiting, dan terakhir rumput laut.

"Jadi itu lima produk ekspor utama di 2017," kata Nilanto.

Sementara itu, Nilanto mengatakan saat ini pasar Uni Eropa juga mulai dibidik sebagai pasar ekspor yang potensial untuk produk perikanan dan kelautan. Sebab, pasar tersebut belum banyak tersebut pelaku usaha.

Selain itu, saat ini pemerintah sedang melakukan pembicaraan untuk menghilangkan tarif bea masuk dengan Uni Eropa dari 24%. Namun butuh kepastian dari perundingan Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) oleh Kementerian Perdagangan. Sehingga bila tarifnya 0%, maka potensinya bisa meningkat 24%.

"Itu besar sekali, seandainya impor tarif itu jadi 0%, tinggal nambah aja kaliin 24%. Di luar itu, on top dari itu semua tentu potensi produksi perikanan kita kan sgt besar, itu sedang kita upayakan supaya bisa naik maksimal. Seandainya nanti akhirnya dapat persetujuan Eropa tarif 0, itu akan menarik minat investasi masuk ke Indonesia, jadi bisa terlihat dari data tarif bea masuk itu saja sudah menunjukkan peluang," jelasnya.

(fdl/eds)